Regional

Perilaku Tak Biasa Made Artana Sebelum Tewas Tertimbun Longsoran Tanah

Seorang pekerja bangunan bernama I Made Artana (47) tewas tertimpa tanah longsor di Desa Bangli, Kecamatan Baturiti, Kabupaten Tabanan, Senin (27/7/2020) sekira pukul 10.05 Wita. Saat itu, berlangsung proses pengerukan tanah menggunakan alat berat. Tiba tiba tanah longsor dan menimpa korban yang berada di bawahnya. Artana tertimbun tanah dan batu.

"Benar, seorang tukang yang akan bekerja di sana (TKP) meninggal karena tertimbun longsor," kata Camat Baturiti, Wayan Adi Astrawan, Senin (27/7/2020). Dia mengakui, peristiwa tersebut terjadi saat proses perataan tanah untuk membangun fondasi tembok pekarangan rumah seorang warga setempat. "Setelah dievakuasi, korban dibawa ke Puskesmas 1 Baturiti untuk pemeriksaan. Ternyata benar korban sudah dinyatakan meninggal dunia oleh tim medis," ungkapnya.

Aparat kepolisian sudah melakukan olah TKP. "Korban tertimbun tanah saat pembangunan fondasi pagar rumah," ujar Kapolsek Baturiti, AKP Fachmi Hamdani, Senin (27/7/2020). Fachmi menjelaskan, proses evakuasi korban berlangsung selama satu jam.

"Diduga kehabisan napas saat tertimbun tersebut. Karena tidak ada luka di bagian kepala, hanya mengalami luka pada dagu sepanjang 12 centimeter," tandas mantan Kasat Intelkam Polres Tabanan ini. Kepergian korban Made Artana meninggalkan duka mendalam bagi keluarga dan kerabatnya. Korban dikenal sebagai sosok yang ramah.

Perbekel Bangli, I Made Adiasa mengungkapkan korban masih ada hubungan keluarga dengan dirinya. Dalam kesehariannya, korban bekerja sebagai tukang bangunan. Artana merupakan keluarga kurang mampu.

"Kebetulan kami masih ada hubungan keluarga. Kasihan sekali, tak menyangka peristiwa ini akan menimpa di," kata Adiasa, Senin (27/7/2020). Sesuai keterangan keluarga, Artana irit bicara sebelum kejadian itu. "Keluarga bilang dari pagi itu tidak bicara bicara atau diam saja, padahal aslinya korban ini ramah," tambahnya.

Adiasa mengatakan, jenazah Artana langsung dimakamkan di setra desa adat setempat. Artana meninggalkan seorang istri dan dua anak yang masih duduk di bangku SMP dan SMA. "Sudah dikubur langsung tadi," tandasnya.

Sementara itu, nasib malang juga menimpa I Nyoman Waktu. Pria berusia 46 tahun itu terjatuh dari pohon albesia setinggi kurang lebih 20 meter. Kendati sempat dilarikan ke RSU Bangli, pria tersebut menghembuskan napas terakhir.

Peristiwa ini terjadi pada Senin (27/7/2020). Bermula saat Nyoman Waktu bersama dua orang rekannya menuju tegalan milik Sang Nyoman Puriawan sekira ar pukul 09.30 Wita. Sesampai di lokasi, pria asal Dusun Sulahan, Susut itu bergegas memanjat pohon albesia untuk memotong dahan.

Namun sekira pukul 10.30 Wita, kedua rekannya mendapati Nyoman Waktu sudah terjatuh. Rekannya bernama I Ketut Sudarsana bergegas menolong korban. Sedangkan rekan kerja lainnya, Made Giri Apriana menghubungi keluarga untuk segera melarikan Nyoman ke RSU Bangli.

Kasubag Humas Polres Bangli, AKP Sulhadi membenarkan adanya peristiwa tersebut. Ia mengatakan, polisi telah mendatangi tegalan yang berlokasi di utara Pura Dalem Banjar Adat Juukbali, Desa Susut, Kecamatan Susut untuk olah TKP dan pemeriksaan sejumlah saksi. "Dari hasil olah TKP, diduga korban lalai ketika mengambil pijakan. Ia memijak pada dahan yang dipotong, sehingga ia terjatuh dari ketinggian 20 meter," ucapnya.

Menurut hasil pemeriksaan luar oleh dokter RSU Bangli, lanjut AKP Sulhadi, Nyoman Waktu tiba di RSU Bangli sudah dalam keadaan lemas dan tidak sadarkan diri. Ia mengalami benjolan pada pelipis kiri sebesar 5 centimeter. "Korban juga diketahui mengalami patah tulang leher, yang mengakibatkan korban meninggal dunia," tandasnya.

Berita Terkait

Pelaku Ancam Korban yang Sempat Menolak Gadis Diperkosa Pacarnya Sendiri di Kebun Singkong

Nurofia Fauziah

Pelaksanaannya wajib Dibenahi Legislator Nilai Landasan Filosofis Otsus Papua Sudah Baik

Nurofia Fauziah

Yuli Diduga Meninggal akibat Serangan Jantung Bukan karena Kelaparan Tak Makan 2 Hari

Nurofia Fauziah

Hak Remisi & Cuti Dicabut Para Santri Nyaris Terpancing UPDATE Bahar bin Smith Kembali Ditangkap

Nurofia Fauziah

Fakta Baru PNS Dinas hingga Kini Sehat Tegas Bupati Beri Hukuman Ini buat 2 PNS Pingsan di Mobil

Nurofia Fauziah

Sempat Keluhkan Ini menuju Tetangga Epin Ternyata Meninggal Tubuhnya Ambruk saat Sembelih Hewan Kurban

Nurofia Fauziah

dan DPRD Gubernur Ini Reaksi DPR 500 Tenaga Kerja Asal China Akan Masuk Sulawesi Tenggara

Nurofia Fauziah

Cara Istri & Anak Nus Kei Selamatkan Diri saat Rumah di Green Lake City Diserang Kelompok John Kei

Nurofia Fauziah

Jatuh menuju Sungai Tewas saat Jembatan yang Dilewati Putus Perempuan Ini Ditandu Warga buat Berobat

Nurofia Fauziah

Pasien Covid-19 di Tasikmalaya Ini Diduga Terpapar di Lembang Sehari Dirawat Lalu Meninggal

Nurofia Fauziah

Pria Bengkulu Ini Potong Alat Vital Remaja Berusia 16 Tahun Tidak Terima Ponakannya Dicabuli

Nurofia Fauziah

Hadapi Krisis Pandemi Rak Lumbung Sedekah Pangan Diserbu Warga Rijali Ambon di Awal Peluncuran

Nurofia Fauziah

Leave a Comment