Metropolitan

Masyarakat Kurang Sadar Bahaya Corona Penutupan McDonald’s Sarinah Buat Kerumunan Massa Psikolog

Psikolog dari Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Hudaniah, S Psi M Psi, menyoroti ramainya kerumunan warga saat menghadiri seremoni penutupan McDonald's Sarinah. Aksi tersebut menuaikecaman karena mendatangkan kerumunan massa di sekitar Jalan M.H. Thamrin, Menteng, Jakarta Pusatpada Minggu (10/5/2020) malam. Kecaman tersebut disebabkan Provinsi DKI Jakarta masih menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Terkait aksi tersebut, Psikolog Hudan pun memberikan analisisnya. Ia menilai aksi yang dilakukan sejumlah warga merupakan respons dari branding image McDonald's itu sendiri. "Dari sudut psikologi, kita bicara tentang perilaku konsumen, hal ini tentu tidak lepas dari image product McDonald's yang sudah ada di ratusan negara."

MenurutKepala UPT Bimbingan dan Konseling UMM itu, faktor berkumpulnya massa juga bisa dipengaruhi sejarah dari McDonald's Sarinah di Indonesia. "Istimewanya di Sarinah itu McDonald's pertama di Indonesia dan 30 tahun beroperasi." "Tentu sudah menjangkau banyak sekali pelanggan dan terjadi (transaksi, red) berulang ulang," paparnya.

Hudan menuturkan, hal ini lah yang membuat McDonald's Sarinah melekat di hati para pelanggannya. "Jadi sudah membentuk kecintaan masyarakat terhadap produknya, kalau di McDonald's lain yang tidak menjadi sejarah, konsumennya barangkali tidak akan seheboh itu," jelas Hudan. Atas alasan inilah, Hudan menerangkan, sebagian masyarakat tentu merasa kehilangan.

Kendati demikian,Hudan mengaku tidak heran terkait para warga yang melanggar aturan PSBB. Pasalnya, penerapan PSBB adalah hal yang tidak disukai masyarakat, berbanding terbalik dengan penutupan McDonald's Sarinah. "Sementara ini lawannya McDonald's Sarinah yang sudah 30 tahun beroperasi dan mau tutup untuk selamanya."

"Jadi lebih menarik melihat seremoni penutupannya, karena mereka berpikirnya tidak akan punya kesempatan untuk melihat lagi," ungkap Hudan. Disamping itu, lanjut Hudan, efek dari melanggar aturan PSBB ini tidak langsung terlihat. Selain itu, Ia mengatakan masyarakat yang abai pada aturan PSBB, bisa terjadi karena ketidaksadarannya akan bahaya virus corona.

"Meski dilakukan PSBB, evaluasi masyarakat akan bahaya corona tidak tampak pada diri mereka, seperti merasa buktinya aku tidak apa apa," kata dia. Terlebih, aturan PSBB juga dirasa menghambat kebutuhan diri masing masing orang. Di antaranya seperti kebutuhan fisiologis dan sosial yang tidak terpenuhi.

Untuk itu, Hudan mengatakan, kesadaran masyarakat belum tinggi terhadap aturan PSBB. "Jadi kesadaran masyarakat belum tinggi terkait PSBB." "Mereka merasa lebih tertarik dengan seremoni penutupan McDonald's Sarinah karena tidak akan ada lagi," pungkasnya.

Berita Terkait

Perluasan Kawasan Supaya Warga DKI Tidak Perlu Liburan menuju Luar Negeri Bos Ancol

Nurofia Fauziah

Polisi Akan Lakukan Patroli di Sejumlah Titik Rawan untuk Cegah Balapan Liar di Bulan Ramadhan

Nurofia Fauziah

Ini Faktanya Terungkap Isi Kardus Seorang Wanita Tertipu Belasan Juta Beli Masker di Toko Online

Nurofia Fauziah

Viral! Video Detik-detik Polisi Dilempari Batu Saat Unjuk Rasa RUU HIP di DPR Kemarin

Nurofia Fauziah

Ini Alasannya Jurnalis Metro TV Yodi Diduga Bunuh Diri Informasi Terbaru

Nurofia Fauziah

Kepergok Cabuli Penumpang di KRL, HH Terancam 15 Tahun Pidana Penjara

Nurofia Fauziah

Ada yang Enggak betul Ragukan Kinerja Anies Baswedan sejak Resmi Dilantik Politisi PSI Rian Ernest

Nurofia Fauziah

Gue Cari Lu’ Pengemudi yang Cekik Polisi ‘Lu Viralin Kegarangannya Mendadak Luntur

Nurofia Fauziah

Guru Bimbel Merudapaksa Muridnya Selama 2 Tahun, Mengaku Pernah Jadi Korban Hingga Bukti Fisik

Nurofia Fauziah

Kronologi Pesawat Garuda Indonesia Nyaris Tabrakan di Bandara Soekarno-Hatta

Nurofia Fauziah

66 RW Zona Merah Dapat Bantuan Khusus PSBB DKI Jakarta Diperpanjang Anies Baswedan

Nurofia Fauziah

Polisi Amankan Seorang Muncikari Praktik Prostitusi Berkedok Panti Pijat di Jakut Terbongkar

Nurofia Fauziah

Leave a Comment