Lifestyle

Luna Maya Sedih Setelah Sang Mantan Nikahi Syahrini? Peneliti:Patah Hati Bisa Sebabkan Kematian

Nama Luna Maya selalu dikait kaitkan dengan pernikahan Syahrini dan Reino Barack. Sebab, sebelum memutuskan menikahi Syarhini, Reino Barack terlebih dahulu menjalin hubungan dengan Luna Maya selama 5 tahun. Banyak yang merasa simpati kepada Luna karena harus merasakan patah hati setelah 5 tahun menjalin kasih.

Terlebih Syahrini bukan orang asing bagi Luna, ia adalah rekan sesama artis dimana mereka kerap menghabiskan waktu bersama. Namun, apa mau dikata ternyata jodoh Luna Maya bukanlah Reino Barack, sang pengusaha sukses yang telah dipacarinya bertahun tahun. Tak dapat dipungkiri, Luna kini tengah merasakan pahitnya patah hati.

Melalui unggahan instagram story nya beberapa waktu lalu, Luna seolah mengungkapkan kesedihan ketika mencintai seseorang yang ternyata bertepuk sebelah tangan. "Don't love too depply until you're sure that the other person loves you with the same depth. (Jangan mencintai terlalu dalam sampai kamu yakin kalau pihak satunya juga punya perasaan cinta sebesar dirimu." Demikian unggahan Luna.

"Because the depth of your love today is the depth of your wound tomorrow. (Karena semakin dalam cintamu hari ini, akan semakin besar pula luka hatimu esok)." Meski demikian, Luna tampaknya langsung menghapus unggahan Instagram Story tersebut sesaat setelah diunggah. Luna Maya juga dikabarkan sedang pergi ke luar negeri untuk menenangkan diri di hari pernikahan sang mantan pacar.

Tahukah kamu, ternyata patah hati tak hanya mengobrak abrik perasaan, namun juga bisa memengaruhi kondisi kesehatan seseorang. Beberapa peneliti menegaskan untuk tidak meremehkan patah hati. Meskipun seringkali istilah patah hati hanya menjadi kiasan atau lelucon belaka, tetapi siapa sangka bila faktanya istilah ini bisa menimbulkan komplikasi yang mematikan.

Sindrom patah hati atau dalam ilmiahnya sindrom takotsubo adalah kondisi di mana ventrikel jantung kiri membesar dan melemah sehingga jantung tidak dapat memompa darah dengan normal. Kondisi ini sering dipicu oleh tekanan emosional, misalnya seperti perpisahan dengan pasangan atau kematian seseorang yang dicintai. Meski begitu, ada pula yang dipicu oleh kondisi fisik, misalnya serangan asma.

Pada umumnya patah hati dapat pulih dengan sendirinya, tetapi pada beberapa orang lainnya hal ini membutuhkan perhatian medis secepat mungkin. Terlebih lagi, sebuah studi yang dilakukan Rumah Sakit Universitas Zurich di Swiss menyatakan, bahwa angka risiko kematian bagi pasien sindrom patah hati dengan komplikasi syok kardiogenik terhitung tinggi meski setelah bertahun tahun dinyatakan sembuh. Hampir 24 persen pasien di rumah sakit dengan komplikasi syok kardiogenik meninggal dunia, dibandingkan dengan hanya 2 persen pasien sindrom patah hati tanpa syok kardiogenik.

Bahkan, lima tahun pasca dinyatakan sembuh, tingkat kematian pasien dengan sindrom patah hati dengan syok kardiogenetik sekitar 40 persen, dibandingkan dengan 10 persen untuk pasien yang tidak mengalami syok kardiogenik. "Di luar tingginya kematian jangka pendek akibat sindrom ini, untuk pertama kalinya analisis ini menemukan orang orang yang mengalami sindrom patah hati dengan komplikasi syok kardiogenik berisiko tinggi untuk meninggal beberapa tahun kemudian," ujar Christian Templin yang temuannya akan diterbitkan dalam jurnal Circulation. "Ini menunjukkan pentingnya pantauan jangka panjang terutama pada pasien sindrom ini," tambahnya.

Pada dasarnya, gejala sindrom patah hati menyerupai dengan serangan jantung, seperti nyeri dada dan sesak napas. Namun bedanya, pada sindrom patah hati tidak ada penyumbatan pembuluh darah jantung dan biasanya pasien dinyatakan sembuh total dalam beberapa hari hingga beberapa minggu setelah perawatan. Sayangnya menurut penelitian terbaru, sekitar 1 dari 10 pasien dengan sindrom patah hati mengalami komplikasi syok kardiogenik.

Komplikasi ini mengancam nyawa pasiennya karena jantung mereka secara tiba tiba tidak dapat memompa cukup darah untuk memenuhi kebutuhan tubuh. Pasien dengan syok kardiogenik juga cenderung memiliki tipe detak jantung tidak teratur yang disebut fibrilasi atrial, memiliki tingkat kemungkinan diabetes yang lebih tinggi, dan menderita faktor risiko lain untuk penyakit jantung. "Untuk itu, pemantauan ketat bisa mengungkapkan tanda tanda awal syok kardiogenik dan memungkinkan penanganan yang cepat," kata Templin seperti yang diberitakan Live Science pada Senin (05/11).

Penemuan ini juga menemukan bahwa pasien dengan syok kardiogenik memiliki harapan hidup yang lebih tinggi jika dirawat dengan perangkat yang memberikan dukungan mekanis ke jantung, seperti alat yang membantu meningkatkan dorongan pada aliran darah. "Meskipun perangkat ini harus digunakan dengan hati hati, itu bisa dianggap sebagai jembatan untuk pemulihan pada pasien tanpa kontraindikasi," ujar Templin. Templin dan tim penelitinya kedepanya akan melakukan studi masa depan untuk menemukan perawatan terbaik untuk pasien sindrom patah hati dengan komplikasi syok kardiogenik, baik dalam jangka pendek mau pun panjang.

Berita Terkait

Zodiak Paling Ceroboh Dan Susah Untuk Berhati Hati, Kamu Termasuk?

Nurofia Fauziah

Ketahui Cara Dapat Diskon hingga Promo Menarik Trik Cepat Belanja Online Hemat

Nurofia Fauziah

5 Petunjuk Tanda Tangan Ini Bisa Gambarkan Kepribadian Kamu, Cek Yuk!

Nurofia Fauziah

TIPS MEMASAK untuk Ibu Pekerja, Sajikan Hidangan Sahur dan Buka Puasa, Hemat Waktu Selama Ramadan

Nurofia Fauziah

Yuk! Pasti Disuka Bikin Camilan Spesial tapi Mudah dengan Resep Kroket Jamur ini

Nurofia Fauziah

Cancer Penuh Energi Virgo Gugup Aries Butuh Tidur Ramalan Zodiak Besok Kamis 12 Desember 2019

Nurofia Fauziah

Ada Aturannya Agar Kulit Tak Iritasi Tips Menggunakan Sheet Mask

Nurofia Fauziah

Ini Alasannya Pakar Keamanan Pangan Ajak Masyarakat Hindari Air Kemasan Galon Sekali Pakai

Nurofia Fauziah

7 Tanda Kamu Terlalu Bergantung Pada Pasangan, Kurang Kurangin Deh!

Nurofia Fauziah

Contek Resep Ayam Goreng Mentega Super Enak Ini Saja! Bingung Masak Apa buat Makan Malam

Nurofia Fauziah

Taurus senang Kekasih Orang Ramalan Zodiak Cinta buat Jomblo Scorpio Kesulitan Kamis 7 Mei 2020

Nurofia Fauziah

Cancer Ikuti Instingmu Ramalan Zodiak Kamis Saatnya Taurus Introspeksi 18 Juni 2020

Nurofia Fauziah

Leave a Comment