Internasional

Kim Jong Un Puji Korea Utara atas Kesuksesan Gemilang Negaranya Melawan Covid-19

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un memuji keberhasilan negaranya melawan virus corona yang ia sebut "kesuksesan gemilang," NDTV mengabarkan mengutip KCNA. Kepala negara totaliter itu berbicara pada pertemuan politbiro Partai Buruh pada hari Kamis untuk membahas dampak virus, enam bulan setelah Korea Utara menutup perbatasan dan membuat ribuan orang diisolasi. KCNA melaporkan bahwa setelah mengkaji upaya upaya, Kim Jong Un mengatakan "Kita telah benar benar mencegah penyebaran virus ganas" dan "mempertahankan situasi anti epidemi yang stabil meskipun krisis kesehatan terjadi dunia".

Kim Jong Un menyebut "keberhasilan yang gemilang" diraih oleh kepemimpinan Komite Pusat Partai yang berpandangan jauh ke depan. Kim juga memuji semangat sukarela yang ditunjukkan kepada semua orang yang bergerak sesuai perintah Komite Sentral Partai, tulis KCNA. Namun ia juga menekankan perlunya mempertahankan kewaspadaan maksimum terutama mengingat wabah masih terjadi di negara negara tetangga.

Seperti yang dilansir NDTV, Pyongyang belum mengkonfirmasi satu kasus virus corona pun di Korea Utara. Namun Korea Utara telah memberlakukan aturan ketat, termasuk menutup perbatasan dan sekolah, serta mengisolasi ribuan warganya. Para analis mengatakan Korea Utara tidak mungkin bisa terhindar dari infeksi dari virus itu.

Para ahli juga menyebut sistem kesehatan Korut yang bobrok bisa memperparah keadaan. Bulan lalu, seorang pakar hak hak PBB memperingatkan terjadinya kerawanan pangan dan beberapa orang "kelaparan" sebagai hasil dari upaya Korea Utara untuk menangkal wabah. Sebelum krisis virus corona, lebih dari 40 persen orang di Korea Utara sudah dianggap rawan pangan, dengan banyak yang menderita kekurangan gizi.

Menyentuh hampir setiap negara di muka bumi, Covid 19 telah menginfeksi setidaknya 10,7 juta orang dan merenggut sekitar 516.000 nyawa serta mengacaukan ekonomi. Dalam sebuah acara kuliah umum, otoritas Korea Utara mengatakan bahwa ada kasus infeksi virus corona (Covid 19) yang dikonfirmasi terjadi di negara tersebut pada awal Maret. Dilaporkan Radio Free Asia (RFA), hal tersebut tentunya berbeda dengan klaim resmi Pyongyang yang mengatakan bahwa mereka belum memiliki kasus untuk dikonfirmasi.

Dilansir oleh South China Morning Post (SCMP), para dosen berbicara kepada organisasi dan kelompok pengamat lingkungan, mengatakan ada Covid 19 kasus di negara itu, tanpa memberikan angka. RFA sendiri mengutip dua sumber, satu di Pyongyang dan satu di Provinsi Ryanggang. Para dosen mengatakan, kasus yang dikonfirmasi ada di Pyongyang, Provinsi Hwanghae Selatan dan Provinsi Hamgyong Utara, lapor RFA.

Hamgyong Utara berada di wilayah timur laut negara itu, sementara Hwanghae Selatan berada di bagian barat daya. Sebelumnya, pada awal Maret lalu, pejabat kesehatan senior di Korea Utara bersikukuh negaranya bebas dari wabah virus corona, meski sejumlah kalangan meragukannya. Direktur departemen anti epidemi di Markas Pusat Darurat Anti epidemi Pak Myong Su menyatakan, kebijakan yang mereka lakukan membuahkan hasil.

"Tidak ada seorang pun yang terinfeksi dengan virus corona jenis baru di negara kami sejauh ini," katanya seperti dilansir AFP Kamis (2/4/2020) lalu. "Kami telah melakukan langkah langkah pencegahan dan ilmiah seperti inspeksi dan karantina untuk semua personel yang memasuki negara kami dan mendisinfeksi semua barang secara menyeluruh, serta menutup perbatasan dan memblokir jalur laut dan udara." Klaim tersebut diragukan banyak pihak.

Para ahli mengatakan Korea Utara sangat rentan terhadap virus karena sistem perawatan kesehatannya yang lemah, dan para pembelot menuduh Pyongyang menutupi wabah. Komandan pasukan AS di Korea Selatan (USFK), Jenderal Robert Abrams mengatakan pada Kamis (2/4/2020) bahwa klaim Korea Utara tentang tidak adanya kasus virus corona di negara tersebut adalah “tidak benar”. "Saya bisa memberi tahu Anda bahwa itu adalah klaim yang mustahil berdasarkan semua intel yang telah kita lihat," kata Abrams kepada VOA News.

Militer Korea Utara "dikunci" selama 30 hari pada Februari dan awal Maret karena wabah itu, katanya. "Mereka mengambil tindakan kejam di penyeberangan perbatasan mereka dan di dalam formasi mereka untuk melakukan persis apa yang dilakukan orang lain, yaitu menghentikan penyebaran." Daily NK, sebuah organisasi berita Korea Selatan, melaporkan pada bulan Maret lalu bahwa Covid 19 diyakini telah menewaskan 180 tentara Korea Utara pada bulan Januari dan Februari dan 3.700 lainnya dikarantina.

Sedangkan menurut kantor berita Korea Selatan Yonhap, hampir 10.000 warga Korea Utara dikarantina karena ketakutan akan virus corona.

Berita Terkait

Duduk di Toilet Selama Lima Hari, Jimmy Gondol Rekor Dunia

Nurofia Fauziah

Pemilik Butik Terancam Hukuman Ini Meski Sudah Minta Maaf POPULER – Viral Pemotretan di Pemakaman

Nurofia Fauziah

Reaksi Salman Khan Saat Diajak Katrina Kaif Menikah dalam Film Bharat

Nurofia Fauziah

Meski Belum Terbukti Anjing & Kucing Bisa Bawa Virus Corona Warga China Diminta Buang Peliharaannya

Nurofia Fauziah

Terpaksa Dicabut 20 Gigi Membusuk Akibat Kebanyakan Permen! Bocah Ngilu 14 Kali Disuntik Gusinya

Nurofia Fauziah

Kami Baik-baik Saja kisah WNI di Philadelphia soal Kerusuhan Akibat Kematian George Floyd

Nurofia Fauziah

Tuntut Perusahaan Aplikasi Pasangan Suami Istri di India Cekcok Gara-gara Google Maps

Nurofia Fauziah

Hampir 800 Orang Meninggal di Italia

Nurofia Fauziah

Ada yang Seperti Pintu Menuju Dunia Bawah Tanah 6 Lubang Dalam & Besar Paling Mengerikan di Dunia

Nurofia Fauziah

Terpeleset, Pria Kamboja Terjepit di Bebatuan selama 3 Hari, Operasi Penyelamatan Berlangsung 10 Jam

Nurofia Fauziah

Festival Lima Langkah Singapura untuk Merayakan Sejarah Chinatown

Nurofia Fauziah

Remaja Ini Panik & Tercebur di Sungai Viral! Gara-gara Sibuk Balas Ucapan Selamat Lulus Ujian SIM

Nurofia Fauziah

Leave a Comment