Nasional

Ibunda Sakit, SBY dan Keluarga Bergantian Menjaga

Ibunda Presiden ke 6 RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) Siti Habibah masih mendapatkan perawatan intensif dari dokter di ruang ICU Mitra Cibubur hingga Senin (12/8/2019). Eyang Habibah demikian sapaan Ibunda SBY itu, dibawa ke RS Mitra Cibubur sejak Kamis (8/8/2019) petang yang lalu. Presiden keenam RI, yang juga Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) bersama anak anaknya bergantian menemani Eyang Habibah di RS Mitra Cibubur.

Sebagaimana diketahui SBY memiliki dua putra, yakni Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dan Edhie Baskoro Yudhoyono (EBY/Ibas). AHY menikah dengan Anissa Larasati Pohan. Sedangkan Ibas menikah dengan Siti Rubi Aliya Rajasa. "Pak SBY, mas AHY dan mas EBY beserta mantu pak SBY mba Anissa (Pohan) dan Aliyah (Rajasa) selalu bergantian menemani eyang Habibah di RS. Setiap hari selalu ditemani," ujar Ferdinand Hutahaean.

Sakit karena usia sudah sepuh, menurut Ferdinand yang selama ini diderita Eyang Habibah. "Selama ini memang sudah berkurang jauh kesehatannya karena faktor usia semata. Tidak ada sakit khusus atu tertentu. Jadi kalau dibilang sakit, ya sakit tua. Sudah sepuh," jelasnya. Menurut dia, kini kondisi kesehatan Eyang Habibah sudah stabil, meskipun masih dirawat di ICU.

"Sudah stabil. Meskipun dalam kondisi masih belum bisa berinteraksi," ucapnya. Ia pernah menjalani operasi pada 2011, saat SBY masih menjabat Presiden. Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) merupakan presiden pertama yang terpilih melalui pemilihan secara langsung di Indonesia.

SBY memenang pemilu presiden (pilpres) pada tahun 2004 lalu. Kala itu SBY berpasangan dengan Jusuf Kalla sebagai wakil presiden. Tak hanya pada tahun 2004, SBY juga kembali memenangkan pilpres pada tahun 2009.

SBY yang saat itu berpasangan dengan Boediono sebagai wakil presiden, berhasil mengalahkan pasangan Jusuf Kalla Wiranto, dan Megawati Soekarnoputri Prabowo Subianto. Selama 10 tahun memimpin Indonesia, SBY tentu saja memiliki sejumlah kisah yang dialaminya. Itu seperti yang ditulisnya dalam buku yang berjudul "SBY Selalu Ada Pilihan" terbitan Kompas tahun 2014 lalu.

Dalam buku itu, SBY menceritakan adanya berbagai serangan yang diterimanya selama menjabat sebagai Presiden Republik Indonesia. Termasuk serangan yang ditujukan kepada keluarganya. Satu di antara anggota keluarga SBY yang mendapatkan serangan adalah sang ibu.

SBY mengungkapkan, saat itu sang ibu yang bernama Hj Siti Habibah berusia 82 tahun. Sejak tahun 2007, Hajah Siti Habibah tinggal di Jakarta setelah lebih dari 40 tahun tinggal di Blitar, Jawa Timur. Menurut SBY, ibunya lahir dari komunitas pesantren di Tremas, Pacitan.

"Sejak muda beliau adalah pengagum Bung Karno, bahkan ketika saya sering sowan kepada beliau di Blitar, beberapa kali kami berziarah di makam Proklamator Bung Karno, di Kota Blitar," terang SBY. Meski demikian, pada suatu hari sang ibu mendapatkan sebuah surat. SBY menuliskan, surat itu ditujukan ke ibunya sekitar 6 tahun sebelum dia menulis buku tersebut.

SBY mengungkapkan isi surat tersebut sungguh tidak pantas. Bahkan, dia juga menyebutnya "tidak beradab." Termasuk bahasa yang digunakan juga sangat kasar.

"Isinya sungguh tidak pantas dan tidak "beradab". Di samping bahasanya sangat kasar, surat itu juga penuh dengan penghinaan dan penistaan, baik kepada saya maupun kepada beliau," tulis SBY. SBY melanjutkan, surat itu juga disertai sumpah serapah, dan doa doa yang sangat buruk kepada keluarganya. "Karena begitu terganggunya perasaan beliau, ibunda saya sampai mengalami sakit berhari hari," terang SBY.(*)

Berita Terkait

Menko Luhut Imbau Masyarakat Manfaatkan Teknologi untuk Ciptakan Start Up

Nurofia Fauziah

Sikap PAN menuju Pemerintah Sebagai Mitra Kritis Silahturahmi Virtual dengan Pengurus Daerah Zulkifli

Nurofia Fauziah

Vox Point Indonesia Soroti Data Penerima Bansos Diskusi Virtual

Nurofia Fauziah

TVRI SD Kelas 4-6 Senin 11 Mei 2020 Jawaban Berapa Liter Air Mineral Caca Sekarang

Nurofia Fauziah

857 Anak Dapat Remisi Sekaligus Ikut Program Sekolah Mandiri Merdeka Belajar

Nurofia Fauziah

Mendes PDTT Kunjungi Menteri Tito di Kemendagri Bahas Optimalisasi Dana Desa

Nurofia Fauziah

Wiranto: Kasus di Sibolga Tidak Terkait Pemilu

Nurofia Fauziah

Annisa Pohan Puji Pidato Jokowi saat Pemakaman Ani Yudhoyono: Jika Ibu Dapat Melihat Pasti Tersenyum

Nurofia Fauziah

Polisi Bakal Bubarkan Demonstrasi Mahasiswa Jika Berujung Anarkis

Nurofia Fauziah

Prakiraan Cuaca Jumat Waspada Wilayah Tarakan & Manado Berpotensi Hujan Petir 12 Juni 2020 BMKG

Nurofia Fauziah

Mahasiswa hingga IRT Sudah Jadi ‘Agen Qurban’ Andakah Selanjutnya

Nurofia Fauziah

Leave a Comment