Ramadan

dan Surat Al Ghosiyah buat Shalat Ied di Rumah Surat Al A’laa Surat Al Qamar Hafalan Surat Qaf

Inilah hafalan empat surat dalam Al Quran untuk dibaca saat shalat Ied di rumah. Ada yang berbeda dari pelaksanaan shalat Ied pada Idul Fitri 1441 H tahun ini. Umat Islam diimbau melaksanakan shalat Ied di rumah lantaran pandemi Corona.

Adapun tata cara dan pelaksanaan shalat Ied di rumah sama seperti shalat Ied di lapangan atau musala. Yaitu terdiri dari dua rakaat di mana rakaat pertama membaca takbir sebanyak tujuh kali dan lima kali di rakaat kedua. Mengutip dari , ada beberapa surat dalam Al Quran yang disunnahkan dibaca setelah membaca Al Fatihah.

Keempat surat itu adalah Surat Qaf, Surat Al Qamar, Surat Al A’laa, dan Surat Al Ghosiyah. Surat yang dibaca oleh Nabi Muhammad SAW adalah surat Qaf pada rakaat pertama dan surat Al Qomar pada raka’at kedua. Ada riwayat, Umar bin Al Khattab pernah menanyakan pada Waqid Al Laitsiy mengenai surat apa yang dibaca oleh Rasulullah SAW ketika shalat Idul Fitri dan Idul Fitri.

Ia pun menjawab: كَانَ يَقْرَأُ فِيهِمَا بِ (ق وَالْقُرْآنِ الْمَجِيدِ) وَ (اقْتَرَبَتِ السَّاعَةُ وَانْشَقَّ الْقَمَرُ) Artinya: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa membaca “Qaaf, wal qur’anil majiid” (surat Qaf) dan “Iqtarobatis saa’atu wan syaqqol qomar” (surat Al Qomar).

Boleh juga membaca surat Al A’laa pada rakaat pertama dan surat Al Ghosiyah pada rakaat kedua. Bila hari Id jatuh pada Jumat, dianjurkan pula membaca surat Al A’laa pada rakaat pertama dan surat Al Ghosiyah pada rakaat kedua, pada shalat id maupun shalat Jumat. Dari An Nu’man bin Basyir, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَقْرَأُ فِى الْعِيدَيْنِ وَفِى الْجُمُعَةِ بِ (سَبِّحِ اسْمَ رَبِّكَ الأَعْلَى) وَ (هَلْ أَتَاكَ حَدِيثُ الْغَاشِيَةِ) قَالَ وَإِذَا اجْتَمَعَ الْعِيدُ وَالْجُمُعَةُ فِى يَوْمٍ وَاحِدٍ يَقْرَأُ بِهِمَا أَيْضًا فِى الصَّلاَتَيْنِ. Artinya: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa membaca dalam shalat ‘id maupun shalat Jumat “Sabbihisma robbikal a’la” (surat Al A’laa) dan “Hal ataka haditsul ghosiyah” (surat Al Ghosiyah).” An Nu’man bin Basyir mengatakan begitu pula ketika hari Id bertepatan dengan hari Jumat, beliau membaca kedua surat tersebut di masing masing shalat. قۤ ۗوَالْقُرْاٰنِ الْمَجِيْدِ ۖ qāf, wal qur`ānil majīd Qaf. Demi Al Qur'an yang mulia.

بَلْ عَجِبُوْٓا اَنْ جَاۤءَهُمْ مُّنْذِرٌ مِّنْهُمْ فَقَالَ الْكٰفِرُوْنَ هٰذَا شَيْءٌ عَجِيْبٌ ۚ bal 'ajibū an jā`ahum munżirum min hum fa qālal kāfirụna hāżā syai`un 'ajīb (Mereka tidak menerimanya) bahkan mereka tercengang karena telah datang kepada mereka seorang pemberi peringatan dari (kalangan) mereka sendiri, maka berkatalah orang orang kafir, “Ini adalah suatu yang sangat ajaib.” ءَاِذَا مِتْنَا وَكُنَّا تُرَابًا ۚ ذٰلِكَ رَجْعٌۢ بَعِيْدٌ a iżā mitnā wa kunnā turābā, żālika raj'um ba'īd Apakah apabila kami telah mati dan sudah menjadi tanah (akan kembali lagi)? Itu adalah suatu pengembalian yang tidak mungkin. قَدْ عَلِمْنَا مَا تَنْقُصُ الْاَرْضُ مِنْهُمْ ۚوَعِنْدَنَا كِتٰبٌ حَفِيْظٌ qad 'alimnā mā tangquṣul arḍu min hum, wa 'indanā kitābun ḥafīẓ Sungguh, Kami telah mengetahui apa yang ditelan bumi dari (tubuh) mereka, sebab pada Kami ada kitab (catatan) yang terpelihara baik.

بَلْ كَذَّبُوْا بِالْحَقِّ لَمَّا جَاۤءَهُمْ فَهُمْ فِيْٓ اَمْرٍ مَّرِيْجٍ bal każżabụ bil ḥaqqi lammā jā`ahum fa hum fī amrim marīj Bahkan mereka telah mendustakan kebenaran ketika (kebenaran itu) datang kepada mereka, maka mereka berada dalam keadaan kacau balau. اَفَلَمْ يَنْظُرُوْٓا اِلَى السَّمَاۤءِ فَوْقَهُمْ كَيْفَ بَنَيْنٰهَا وَزَيَّنّٰهَا وَمَا لَهَا مِنْ فُرُوْجٍ a fa lam yanẓurū ilas samā`i fauqahum kaifa banaināhā wa zayyannāhā wa mā lahā min furụj Maka tidakkah mereka memperhatikan langit yang ada di atas mereka, bagaimana cara Kami membangunnya dan menghiasinya dan tidak terdapat retak retak sedikit pun? وَالْاَرْضَ مَدَدْنٰهَا وَاَلْقَيْنَا فِيْهَا رَوَاسِيَ وَاَنْۢبَتْنَا فِيْهَا مِنْ كُلِّ زَوْجٍۢ بَهِيْجٍۙ wal arḍa madadnāhā wa alqainā fīhā rawāsiya wa ambatnā fīhā ming kulli zaujim bahīj Dan bumi yang Kami hamparkan dan Kami pancangkan di atasnya gunung gunung yang kokoh dan Kami tumbuhkan di atasnya tanam tanaman yang indah,

تَبْصِرَةً وَّذِكْرٰى لِكُلِّ عَبْدٍ مُّنِيْبٍ tabṣirataw wa żikrā likulli 'abdim munīb untuk menjadi pelajaran dan peringatan bagi setiap hamba yang kembali (tunduk kepada Allah). وَنَزَّلْنَا مِنَ السَّمَاۤءِ مَاۤءً مُّبٰرَكًا فَاَنْۢبَتْنَا بِهٖ جَنّٰتٍ وَّحَبَّ الْحَصِيْدِۙ wa nazzalnā minas samā`i mā`am mubārakan fa ambatnā bihī jannātiw wa ḥabbal ḥaṣīd Dan dari langit Kami turunkan air yang memberi berkah lalu Kami tumbuhkan dengan (air) itu pepohonan yang rindang dan biji bijian yang dapat dipanen. وَالنَّخْلَ بٰسِقٰتٍ لَّهَا طَلْعٌ نَّضِيْدٌۙ wan nakhla bāsiqātil lahā ṭal'un naḍīd Dan pohon kurma yang tinggi tinggi yang mempunyai mayang yang bersusun susun,

رِّزْقًا لِّلْعِبَادِۙ وَاَحْيَيْنَا بِهٖ بَلْدَةً مَّيْتًاۗ كَذٰلِكَ الْخُرُوْجُ rizqal lil 'ibādi wa aḥyainā bihī baldatam maitā, każālikal khurụj (sebagai) rezeki bagi hamba hamba (Kami), dan Kami hidupkan dengan (air) itu negeri yang mati (tandus). Seperti itulah terjadinya kebangkitan (dari kubur). كَذَّبَتْ قَبْلَهُمْ قَوْمُ نُوْحٍ وَّاَصْحٰبُ الرَّسِّ وَثَمُوْدُ każżabat qablahum qaumu nụḥiw wa aṣ ḥābur rassi wa ṡamụd Sebelum mereka, kaum Nuh, penduduk Rass dan Samud telah mendustakan (rasul rasul), وَعَادٌ وَّفِرْعَوْنُ وَاِخْوَانُ لُوْطٍۙ wa 'āduw wa fir'aunu wa ikhwānu lụṭ dan (demikian juga) kaum ‘Ad, kaum Fir‘aun dan kaum Lut,

وَّاَصْحٰبُ الْاَيْكَةِ وَقَوْمُ تُبَّعٍۗ كُلٌّ كَذَّبَ الرُّسُلَ فَحَقَّ وَعِيْدِ wa aṣ ḥābul aikati wa qaumu tubba', kullung każżabar rusula fa ḥaqqa wa'īd dan (juga) penduduk Aikah serta kaum Tubba‘. Semuanya telah mendustakan rasul rasul maka berlakulah ancaman Ku (atas mereka). اَفَعَيِيْنَا بِالْخَلْقِ الْاَوَّلِۗ بَلْ هُمْ فِيْ لَبْسٍ مِّنْ خَلْقٍ جَدِيْدٍ a fa 'ayīnā bil khalqil awwal, bal hum fī labsim min khalqin jadīd Maka apakah Kami letih dengan penciptaan yang pertama? (Sama sekali tidak) bahkan mereka dalam keadaan ragu ragu tentang penciptaan yang baru. وَلَقَدْ خَلَقْنَا الْاِنْسَانَ وَنَعْلَمُ مَا تُوَسْوِسُ بِهٖ نَفْسُهٗ ۖوَنَحْنُ اَقْرَبُ اِلَيْهِ مِنْ حَبْلِ الْوَرِيْدِ wa laqad khalaqnal insāna wa na'lamu mā tuwaswisu bihī nafsuh, wa naḥnu aqrabu ilaihi min ḥablil warīd Dan sungguh, Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya.

اِذْ يَتَلَقَّى الْمُتَلَقِّيٰنِ عَنِ الْيَمِيْنِ وَعَنِ الشِّمَالِ قَعِيْدٌ iż yatalaqqal mutalaqqiyāni 'anil yamīni wa 'anisy syimāli qa'īd (Ingatlah) ketika dua malaikat mencatat (perbuatannya), yang satu duduk di sebelah kanan dan yang lain di sebelah kiri. مَا يَلْفِظُ مِنْ قَوْلٍ اِلَّا لَدَيْهِ رَقِيْبٌ عَتِيْدٌ mā yalfiẓu ming qaulin illā ladaihi raqībun 'atīd Tidak ada suatu kata yang diucapkannya melainkan ada di sisinya malaikat pengawas yang selalu siap (mencatat). وَجَاۤءَتْ سَكْرَةُ الْمَوْتِ بِالْحَقِّ ۗذٰلِكَ مَا كُنْتَ مِنْهُ تَحِيْدُ wa jā`at sakratul mauti bil ḥaqq, żālika mā kunta min hu taḥīd Dan datanglah sakaratul maut dengan sebenar benarnya. Itulah yang dahulu hendak kamu hindari.

وَنُفِخَ فِى الصُّوْرِۗ ذٰلِكَ يَوْمُ الْوَعِيْدِ wa nufikha fiṣ ṣụr, żālika yaumul wa'īd Dan ditiuplah sangkakala. Itulah hari yang diancamkan. وَجَاۤءَتْ كُلُّ نَفْسٍ مَّعَهَا سَاۤىِٕقٌ وَّشَهِيْدٌ wa jā`at kullu nafsim ma'ahā sā`iquw wa syahīd Setiap orang akan datang bersama (malaikat) penggiring dan (malaikat) saksi. لَقَدْ كُنْتَ فِيْ غَفْلَةٍ مِّنْ هٰذَا فَكَشَفْنَا عَنْكَ غِطَاۤءَكَ فَبَصَرُكَ الْيَوْمَ حَدِيْدٌ laqad kunta fī gaflatim min hāżā fa kasyafnā 'angka giṭā`aka fa baṣarukal yauma ḥadīd Sungguh, kamu dahulu lalai tentang (peristiwa) ini, maka Kami singkapkan tutup (yang menutupi) matamu, sehingga penglihatanmu pada hari ini sangat tajam.

وَقَالَ قَرِيْنُهٗ هٰذَا مَا لَدَيَّ عَتِيْدٌۗ wa qāla qarīnuhụ hāżā mā ladayya 'atīd Dan (malaikat) yang menyertainya berkata, “Inilah (catatan perbuatan) yang ada padaku.” اَلْقِيَا فِيْ جَهَنَّمَ كُلَّ كَفَّارٍ عَنِيْدٍ alqiyā fī jahannama kulla kaffārin 'anīd (Allah berfirman), “Lemparkanlah olehmu berdua ke dalam neraka Jahanam semua orang yang sangat ingkar dan keras kepala, مَنَّاعٍ لِّلْخَيْرِ مُعْتَدٍ مُّرِيْبٍۙ mannā'il lil khairi mu'tadim murīb yang sangat enggan melakukan kebajikan, melampaui batas dan bersikap ragu ragu,

ۨالَّذِيْ جَعَلَ مَعَ اللّٰهِ اِلٰهًا اٰخَرَ فَاَلْقِيٰهُ فِى الْعَذَابِ الشَّدِيْدِ allażī ja'ala ma'allāhi ilāhan ākhara fa alqiyāhu fil 'ażābisy syadīd yang mempersekutukan Allah dengan tuhan lain, maka lemparkanlah dia ke dalam azab yang keras.” ۞ قَالَ قَرِيْنُهٗ رَبَّنَا مَآ اَطْغَيْتُهٗ وَلٰكِنْ كَانَ فِيْ ضَلٰلٍۢ بَعِيْدٍ qāla qarīnuhụ rabbanā mā aṭgaituhụ wa lāking kāna fī ḍalālim ba'īd (Setan) yang menyertainya berkata (pula), “Ya Tuhan kami, aku tidak menyesatkannya tetapi dia sendiri yang berada dalam kesesatan yang jauh.” قَالَ لَا تَخْتَصِمُوْا لَدَيَّ وَقَدْ قَدَّمْتُ اِلَيْكُمْ بِالْوَعِيْدِ qāla lā takhtaṣimụ ladayya wa qad qaddamtu ilaikum bil wa'īd (Allah) berfirman, “Janganlah kamu bertengkar di hadapan Ku, dan sungguh, dahulu Aku telah memberikan ancaman kepadamu.

مَا يُبَدَّلُ الْقَوْلُ لَدَيَّ وَمَآ اَنَا۠ بِظَلَّامٍ لِّلْعَبِيْدِ mā yubaddalul qaulu ladayya wa mā ana biẓallāmil lil 'abīd Keputusan Ku tidak dapat diubah dan Aku tidak menzalimi hamba hamba Ku.” يَوْمَ نَقُوْلُ لِجَهَنَّمَ هَلِ امْتَلَـْٔتِ وَتَقُوْلُ هَلْ مِنْ مَّزِيْدٍ yauma naqụlu lijahannama halimtala`ti wa taqụlu hal mim mazīd (Ingatlah) pada hari (ketika) Kami bertanya kepada Jahanam, “Apakah kamu sudah penuh?” Ia menjawab, “Masih adakah tambahan?” وَاُزْلِفَتِ الْجَنَّةُ لِلْمُتَّقِيْنَ غَيْرَ بَعِيْدٍ wa uzlifatil jannatu lil muttaqīna gaira ba'īd Sedangkan surga didekatkan kepada orang orang yang bertakwa pada tempat yang tidak jauh (dari mereka).

هٰذَا مَا تُوْعَدُوْنَ لِكُلِّ اَوَّابٍ حَفِيْظٍۚ hāżā mā tụ'adụna likulli awwābin ḥafīẓ (Kepada mereka dikatakan), “Inilah nikmat yang dijanjikan kepadamu, (yaitu) kepada setiap hamba yang senantiasa bertobat (kepada Allah) dan memelihara (semua peraturan peraturan Nya). مَنْ خَشِيَ الرَّحْمٰنَ بِالْغَيْبِ وَجَاۤءَ بِقَلْبٍ مُّنِيْبٍۙ man khasyiyar raḥmāna bil gaibi wa jā`a biqalbim munīb (Yaitu) orang yang takut kepada Allah Yang Maha Pengasih sekalipun tidak kelihatan (olehnya) dan dia datang dengan hati yang bertobat, ۨادْخُلُوْهَا بِسَلٰمٍ ۗذٰلِكَ يَوْمُ الْخُلُوْدِ udkhulụhā bisalām, żālika yaumul khulụd masuklah ke (dalam surga) dengan aman dan damai. Itulah hari yang abadi.”

لَهُمْ مَّا يَشَاۤءُوْنَ فِيْهَا وَلَدَيْنَا مَزِيْدٌ lahum mā yasyā`ụna fīhā wa ladainā mazīd Mereka di dalamnya memperoleh apa yang mereka kehendaki, dan pada Kami ada tambahannya. وَكَمْ اَهْلَكْنَا قَبْلَهُمْ مِّنْ قَرْنٍ هُمْ اَشَدُّ مِنْهُمْ بَطْشًا فَنَقَّبُوْا فِى الْبِلَادِۗ هَلْ مِنْ مَّحِيْصٍ wa kam ahlaknā qablahum ming qarnin hum asyaddu min hum baṭsyan fa naqqabụ fil bilād, hal mim maḥīṣ Dan betapa banyak umat yang telah Kami binasakan sebelum mereka, (padahal) mereka lebih hebat kekuatannya daripada mereka (umat yang belakangan) ini. Mereka pernah menjelajah di beberapa negeri. Adakah tempat pelarian (dari kebinasaan bagi mereka)? اِنَّ فِيْ ذٰلِكَ لَذِكْرٰى لِمَنْ كَانَ لَهٗ قَلْبٌ اَوْ اَلْقَى السَّمْعَ وَهُوَ شَهِيْدٌ inna fī żālika lażikrā limang kāna lahụ qalbun au alqas sam'a wa huwa syahīd Sungguh, pada yang demikian itu pasti terdapat peringatan bagi orang orang yang mempunyai hati atau yang menggunakan pendengarannya, sedang dia menyaksikannya.

وَلَقَدْ خَلَقْنَا السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا فِيْ سِتَّةِ اَيَّامٍۖ وَّمَا مَسَّنَا مِنْ لُّغُوْبٍ wa laqad khalaqnas samāwāti wal arḍa wa mā bainahumā fī sittati ayyāmiw wa mā massanā mil lugụb Dan sungguh, Kami telah menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya dalam enam masa, dan Kami tidak merasa letih sedikit pun. فَاصْبِرْ عَلٰى مَا يَقُوْلُوْنَ وَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ قَبْلَ طُلُوْعِ الشَّمْسِ وَقَبْلَ الْغُرُوْبِ faṣbir 'alā mā yaqụlụna wa sabbiḥ biḥamdi rabbika qabla ṭulụ'isy syamsi wa qablal gurụb Maka bersabarlah engkau (Muhammad) terhadap apa yang mereka katakan dan bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu sebelum matahari terbit dan sebelum terbenam. وَمِنَ الَّيْلِ فَسَبِّحْهُ وَاَدْبَارَ السُّجُوْدِ wa minal laili fa sabbiḥ hu wa adbāras sujụd Dan bertasbihlah kepada Nya pada malam hari dan setiap selesai salat.

وَاسْتَمِعْ يَوْمَ يُنَادِ الْمُنَادِ مِنْ مَّكَانٍ قَرِيْبٍ wastami' yauma yunādil munādi mim makāning qarīb Dan dengarkanlah (seruan) pada hari (ketika) penyeru (malaikat) menyeru dari tempat yang dekat. يَوْمَ يَسْمَعُوْنَ الصَّيْحَةَ بِالْحَقِّ ۗذٰلِكَ يَوْمُ الْخُرُوْجِ yauma yasma'ụnaṣ ṣaiḥata bil ḥaqq, żālika yaumul khurụj (Yaitu) pada hari (ketika) mereka men dengar suara dahsyat dengan sebenarnya. Itulah hari keluar (dari kubur). اِنَّا نَحْنُ نُحْيٖ وَنُمِيْتُ وَاِلَيْنَا الْمَصِيْرُۙ innā naḥnu nuḥyī wa numītu wa ilainal maṣīr Sungguh, Kami yang menghidupkan dan mematikan dan kepada Kami tempat kembali (semua makhluk).

يَوْمَ تَشَقَّقُ الْاَرْضُ عَنْهُمْ سِرَاعًا ۗذٰلِكَ حَشْرٌ عَلَيْنَا يَسِيْرٌ yauma tasyaqqaqul arḍu 'an hum sirā'ā, żālika ḥasyrun 'alainā yasīr (Yaitu) pada hari (ketika) bumi terbelah, mereka keluar dengan cepat. Yang demikian itu adalah pengumpulan yang mudah bagi Kami. نَحْنُ اَعْلَمُ بِمَا يَقُوْلُوْنَ وَمَآ اَنْتَ عَلَيْهِمْ بِجَبَّارٍۗ فَذَكِّرْ بِالْقُرْاٰنِ مَنْ يَّخَافُ وَعِيْدِ naḥnu a'lamu bimā yaqụlụna wa mā anta 'alaihim bijabbār, fażakkir bil qur`āni may yakhāfu wa'īd Kami lebih mengetahui tentang apa yang mereka katakan, dan engkau (Muhammad) bukanlah seorang pemaksa terhadap mereka. Maka berilah peringatan dengan Al Qur'an kepada siapa pun yang takut kepada ancaman Ku. اِقْتَرَبَتِ السَّاعَةُ وَانْشَقَّ الْقَمَرُ iqtarabatis sā'atu wansyaqqal qamar Saat (hari Kiamat) semakin dekat, bulan pun terbelah.

وَاِنْ يَّرَوْا اٰيَةً يُّعْرِضُوْا وَيَقُوْلُوْا سِحْرٌ مُّسْتَمِرٌّ wa iy yarau āyatay yu'riḍụ wa yaqụlụ siḥrum mustamirr Dan jika mereka (orang orang musyrikin) melihat suatu tanda (mukjizat), mereka berpaling dan berkata, “(Ini adalah) sihir yang terus menerus.” وَكَذَّبُوْا وَاتَّبَعُوْٓا اَهْوَاۤءَهُمْ وَكُلُّ اَمْرٍ مُّسْتَقِرٌّ wa każżabụ wattaba'ū ahwā`ahum wa kullu amrim mustaqirr Dan mereka mendustakan (Muhammad) dan mengikuti keinginannya, padahal setiap urusan telah ada ketetapannya. وَلَقَدْ جَاۤءَهُمْ مِّنَ الْاَنْبَاۤءِ مَا فِيْهِ مُزْدَجَرٌۙ wa laqad jā`ahum minal ambā`i mā fīhi muzdajar Dan sungguh, telah datang kepada mereka beberapa kisah yang di dalamnya terdapat ancaman (terhadap kekafiran),

حِكْمَةٌ ۢ بَالِغَةٌ فَمَا تُغْنِ النُّذُرُۙ ḥikmatum bāligatun fa mā tugnin nużur (itulah) suatu hikmah yang sempurna, tetapi peringatan peringatan itu tidak berguna (bagi mereka), فَتَوَلَّ عَنْهُمْ ۘ يَوْمَ يَدْعُ الدَّاعِ اِلٰى شَيْءٍ نُّكُرٍۙ fa tawalla 'an hum, yauma yad'ud dā'i ilā syai`in nukur maka berpalinglah engkau (Muhammad) dari mereka pada hari (ketika) penyeru (malaikat) mengajak (mereka) kepada sesuatu yang tidak menyenangkan (hari pembalasan), خُشَّعًا اَبْصَارُهُمْ يَخْرُجُوْنَ مِنَ الْاَجْدَاثِ كَاَنَّهُمْ جَرَادٌ مُّنْتَشِرٌۙ khusysya'an abṣāruhum yakhrujụna minal ajdāṡi ka`annahum jarādum muntasyir pandangan mereka tertunduk, ketika mereka keluar dari kuburan, seakan akan mereka belalang yang beterbangan,

مُّهْطِعِيْنَ اِلَى الدَّاعِۗ يَقُوْلُ الْكٰفِرُوْنَ هٰذَا يَوْمٌ عَسِرٌ muhṭi'īna ilad dā', yaqụlul kāfirụna hāżā yaumun 'asir dengan patuh mereka segera datang kepada penyeru itu. Orang orang kafir berkata, “Ini adalah hari yang sulit.” ۞ كَذَّبَتْ قَبْلَهُمْ قَوْمُ نُوْحٍ فَكَذَّبُوْا عَبْدَنَا وَقَالُوْا مَجْنُوْنٌ وَّازْدُجِرَ każżabat qablahum qaumu nụḥin fa każżabụ 'abdanā wa qālụ majnụnuw wazdujir Sebelum mereka, kaum Nuh juga telah mendustakan (rasul), maka mereka mendustakan hamba Kami (Nuh) dan mengatakan, “Dia orang gila!” Lalu diusirnya dengan ancaman. فَدَعَا رَبَّهٗٓ اَنِّيْ مَغْلُوْبٌ فَانْتَصِرْ fa da'ā rabbahū annī maglụbun fantaṣir Maka dia (Nuh) mengadu kepada Tuhannya, “Sesungguhnya aku telah dikalahkan, maka tolonglah (aku).”

فَفَتَحْنَآ اَبْوَابَ السَّمَاۤءِ بِمَاۤءٍ مُّنْهَمِرٍۖ fa fataḥnā abwābas samā`i bimā`im mun hamir Lalu Kami bukakan pintu pintu langit dengan (menurunkan) air yang tercurah, وَّفَجَّرْنَا الْاَرْضَ عُيُوْنًا فَالْتَقَى الْمَاۤءُ عَلٰٓى اَمْرٍ قَدْ قُدِرَ ۚ wa fajjarnal arḍa 'uyụnan faltaqal mā`u 'alā amring qad qudir dan Kami jadikan bumi menyemburkan mata mata air maka bertemulah (air air) itu sehingga (meluap menimbulkan) keadaan (bencana) yang telah ditetapkan. وَحَمَلْنٰهُ عَلٰى ذَاتِ اَلْوَاحٍ وَّدُسُرٍۙ wa ḥamalnāhu 'alā żāti alwāḥiw wa dusur Dan Kami angkut dia (Nuh) ke atas (kapal) yang terbuat dari papan dan pasak,

تَجْرِيْ بِاَعْيُنِنَاۚ جَزَاۤءً لِّمَنْ كَانَ كُفِرَ tajrī bi`a'yuninā, jazā`al limang kāna kufir yang berlayar dengan pemeliharaan (pengawasan) Kami sebagai balasan bagi orang yang telah diingkari (kaumnya). وَلَقَدْ تَّرَكْنٰهَآ اٰيَةً فَهَلْ مِنْ مُّدَّكِرٍ wa laqat taraknāhā āyatan fa hal mim muddakir Dan sungguh, kapal itu telah Kami jadikan sebagai tanda (pelajaran). Maka adakah orang yang mau mengambil pelajaran? فَكَيْفَ كَانَ عَذَابِيْ وَنُذُرِ fa kaifa kāna 'ażābī wa nużur Maka betapa dahsyatnya azab Ku dan peringatan Ku!

وَلَقَدْ يَسَّرْنَا الْقُرْاٰنَ لِلذِّكْرِ فَهَلْ مِنْ مُّدَّكِرٍ wa laqad yassarnal qur`āna liż żikri fa hal mim muddakir Dan sungguh, telah Kami mudahkan Al Qur'an untuk peringatan, maka adakah orang yang mau mengambil pelajaran? كَذَّبَتْ عَادٌ فَكَيْفَ كَانَ عَذَابِيْ وَنُذُرِ każżabat 'ādun fa kaifa kāna 'ażābī wa nużur Kaum ‘Ad pun telah mendustakan. Maka betapa dahsyatnya azab Ku dan peringatan Ku! اِنَّآ اَرْسَلْنَا عَلَيْهِمْ رِيْحًا صَرْصَرًا فِيْ يَوْمِ نَحْسٍ مُّسْتَمِرٍّۙ innā arsalnā 'alaihim rīḥan ṣarṣaran fī yaumi naḥsim mustamirr Sesungguhnya Kami telah menghembuskan angin yang sangat kencang kepada mereka pada hari nahas yang terus menerus,

تَنْزِعُ النَّاسَۙ كَاَنَّهُمْ اَعْجَازُ نَخْلٍ مُّنْقَعِرٍ tanzi'un nāsa ka`annahum a'jāzu nakhlim mungqa'ir yang membuat manusia bergelimpangan, mereka bagaikan pohon pohon kurma yang tumbang dengan akar akarnya. فَكَيْفَ كَانَ عَذَابِيْ وَنُذُرِ fa kaifa kāna 'ażābī wa nużur Maka betapa dahsyatnya azab Ku dan peringatan Ku! وَلَقَدْ يَسَّرْنَا الْقُرْاٰنَ لِلذِّكْرِ فَهَلْ مِنْ مُّدَّكِرٍ wa laqad yassarnal qur`āna liż żikri fa hal mim muddakir Dan sungguh, telah Kami mudahkan Al Qur'an untuk peringatan, maka adakah orang yang mau mengambil pelajaran?

كَذَّبَتْ ثَمُوْدُ بِالنُّذُرِ każżabaṡ ṡamụdu bin nużur Kaum Samud pun telah mendustakan peringatan itu. فَقَالُوْٓا اَبَشَرًا مِّنَّا وَاحِدًا نَّتَّبِعُهٗٓ ۙاِنَّآ اِذًا لَّفِيْ ضَلٰلٍ وَّسُعُرٍ fa qālū abasyaram minnā wāḥidan nattabi'uhū innā iżal lafī ḍalāliw wa su'ur Maka mereka berkata, “Bagaimana kita akan mengikuti seorang manusia (biasa) di antara kita? Sungguh, kalau begitu kita benar benar telah sesat dan gila. ءَاُلْقِيَ الذِّكْرُ عَلَيْهِ مِنْۢ بَيْنِنَا بَلْ هُوَ كَذَّابٌ اَشِرٌ a ulqiyaż żikru 'alaihi mim baininā bal huwa każżābun asyir Apakah wahyu itu diturunkan kepadanya di antara kita? Pastilah dia (Saleh) seorang yang sangat pendusta (dan) sombong.”

سَيَعْلَمُوْنَ غَدًا مَّنِ الْكَذَّابُ الْاَشِرُ saya'lamụna gadam manil każżābul asyir Kelak mereka akan mengetahui siapa yang sebenarnya sangat pendusta (dan) sombong itu. اِنَّا مُرْسِلُوا النَّاقَةِ فِتْنَةً لَّهُمْ فَارْتَقِبْهُمْ وَاصْطَبِرْۖ innā mursilun nāqati fitnatal lahum fartaqib hum waṣṭabir Sesungguhnya Kami akan mengirimkan unta betina sebagai cobaan bagi mereka, maka tunggulah mereka dan bersabarlah (Saleh). وَنَبِّئْهُمْ اَنَّ الْمَاۤءَ قِسْمَةٌ ۢ بَيْنَهُمْۚ كُلُّ شِرْبٍ مُّحْتَضَرٌ wa nabbi`hum annal mā`a qismatum bainahum, kullu syirbim muḥtaḍar Dan beritahukanlah kepada mereka bahwa air itu dibagi di antara mereka (dengan unta betina itu); setiap orang berhak mendapat giliran minum.

فَنَادَوْا صَاحِبَهُمْ فَتَعَاطٰى فَعَقَرَ fa nādau ṣāḥibahum fa ta'āṭā fa 'aqar Maka mereka memanggil kawannya, lalu dia menangkap (unta itu) dan memotongnya. فَكَيْفَ كَانَ عَذَابِيْ وَنُذُرِ fa kaifa kāna 'ażābī wa nużur Maka betapa dahsyatnya azab Ku dan peringatan Ku! اِنَّآ اَرْسَلْنَا عَلَيْهِمْ صَيْحَةً وَّاحِدَةً فَكَانُوْا كَهَشِيْمِ الْمُحْتَظِرِ innā arsalnā 'alaihim ṣaiḥataw wāḥidatan fa kānụ kahasyīmil muḥtaẓir Kami kirimkan atas mereka satu suara yang keras mengguntur, maka jadilah mereka seperti batang batang kering yang lapuk.

وَلَقَدْ يَسَّرْنَا الْقُرْاٰنَ لِلذِّكْرِ فَهَلْ مِنْ مُّدَّكِرٍ wa laqad yassarnal qur`āna liż żikri fa hal mim muddakir Dan sungguh, telah Kami mudahkan Al Qur'an untuk peringatan, maka adakah orang yang mau mengambil pelajaran? كَذَّبَتْ قَوْمُ لُوْطٍ ۢبِالنُّذُرِ każżabat qaumu lụṭim bin nużur Kaum Lut pun telah mendustakan peringatan itu. اِنَّآ اَرْسَلْنَا عَلَيْهِمْ حَاصِبًا اِلَّآ اٰلَ لُوْطٍ ۗنَجَّيْنٰهُمْ بِسَحَرٍۙ innā arsalnā 'alaihim ḥāṣiban illā āla lụṭ, najjaināhum bisaḥar Sesungguhnya Kami kirimkan kepada mereka badai yang membawa batu batu (yang menimpa mereka), kecuali keluarga Lut. Kami selamatkan mereka sebelum fajar menyingsing,

نِّعْمَةً مِّنْ عِنْدِنَاۗ كَذٰلِكَ نَجْزِيْ مَنْ شَكَرَ ni'matam min 'indinā, każālika najzī man syakar sebagai nikmat dari Kami. Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang orang yang bersyukur. وَلَقَدْ اَنْذَرَهُمْ بَطْشَتَنَا فَتَمَارَوْا بِالنُّذُرِ wa laqad anżarahum baṭsyatanā fa tamārau bin nużur Dan sungguh, dia (Lut) telah memperingatkan mereka akan hukuman Kami, tetapi mereka mendustakan peringatan Ku. وَلَقَدْ رَاوَدُوْهُ عَنْ ضَيْفِهٖ فَطَمَسْنَآ اَعْيُنَهُمْ فَذُوْقُوْا عَذَابِيْ وَنُذُرِ wa laqad rāwadụhu 'an ḍaifihī fa ṭamasnā a'yunahum fa żụqụ 'ażābī wa nużur Dan sungguh, mereka telah membujuknya (agar menyerahkan) tamunya (kepada mereka), lalu Kami butakan mata mereka, maka rasakanlah azab Ku dan peringatan Ku!

وَلَقَدْ صَبَّحَهُمْ بُكْرَةً عَذَابٌ مُّسْتَقِرٌّۚ wa laqad ṣabbaḥahum bukratan 'ażābum mustaqirr Dan sungguh, pada esok harinya mereka benar benar ditimpa azab yang tetap. فَذُوْقُوْا عَذَابِيْ وَنُذُرِ fa żụqụ 'ażābī wa nużur Maka rasakanlah azab Ku dan peringatan Ku! وَلَقَدْ يَسَّرْنَا الْقُرْاٰنَ لِلذِّكْرِ فَهَلْ مِنْ مُّدَّكِرٍ wa laqad yassarnal qur`āna liż żikri fa hal mim muddakir Dan sungguh, telah Kami mudahkan Al Qur'an untuk peringatan, maka adakah orang yang mau mengambil pelajaran?

وَلَقَدْ جَاۤءَ اٰلَ فِرْعَوْنَ النُّذُرُۚ wa laqad jā`a āla fir'aunan nużur Dan sungguh, peringatan telah datang kepada keluarga Fir‘aun. كَذَّبُوْا بِاٰيٰتِنَا كُلِّهَا فَاَخَذْنٰهُمْ اَخْذَ عَزِيْزٍ مُّقْتَدِرٍ każżabụ bi`āyātinā kullihā fa`akhażnāhum akhża 'azīzim muqtadir Mereka mendustakan mukjizat mukjizat Kami semuanya, maka Kami azab mereka dengan azab dari Yang Mahaperkasa, Mahakuasa. اَكُفَّارُكُمْ خَيْرٌ مِّنْ اُولٰۤىِٕكُمْ اَمْ لَكُمْ بَرَاۤءَةٌ فِى الزُّبُرِۚ a kuffārukum khairum min ulā`ikum am lakum barā`atun fiz zubur Apakah orang orang kafir di lingkunganmu (kaum musyrikin) lebih baik dari mereka, ataukah kamu telah mempunyai jaminan kebebasan (dari azab) dalam kitab kitab terdahulu?

اَمْ يَقُوْلُوْنَ نَحْنُ جَمِيْعٌ مُّنْتَصِرٌ am yaqụlụna naḥnu jamī'um muntaṣir Atau mereka mengatakan, “Kami ini golongan yang bersatu yang pasti menang.” سَيُهْزَمُ الْجَمْعُ وَيُوَلُّوْنَ الدُّبُرَ sayuhzamul jam'u wa yuwallụnad dubur Golongan itu pasti akan dikalahkan dan mereka akan mundur ke belakang. بَلِ السَّاعَةُ مَوْعِدُهُمْ وَالسَّاعَةُ اَدْهٰى وَاَمَرُّ balis sā'atu mau'iduhum was sā'atu ad hā wa amarr Bahkan hari Kiamat itulah hari yang dijanjikan kepada mereka dan hari Kiamat itu lebih dahsyat dan lebih pahit.

اِنَّ الْمُجْرِمِيْنَ فِيْ ضَلٰلٍ وَّسُعُرٍۘ innal mujrimīna fī ḍalāliw wa su'ur Sungguh, orang orang yang berdosa berada dalam kesesatan (di dunia) dan akan berada dalam neraka (di akhirat). يَوْمَ يُسْحَبُوْنَ فِى النَّارِ عَلٰى وُجُوْهِهِمْۗ ذُوْقُوْا مَسَّ سَقَرَ yauma yus ḥabụna fin nāri 'alā wujụhihim, żụqụ massa saqar Pada hari mereka diseret ke neraka pada wajahnya. (Dikatakan kepada mereka), “Rasakanlah sentuhan api neraka.” اِنَّا كُلَّ شَيْءٍ خَلَقْنٰهُ بِقَدَرٍ innā kulla syai`in khalaqnāhu biqadar Sungguh, Kami menciptakan segala sesuatu menurut ukuran.

وَمَآ اَمْرُنَآ اِلَّا وَاحِدَةٌ كَلَمْحٍ ۢبِالْبَصَرِ wa mā amrunā illā wāḥidatung kalam ḥim bil baṣar Dan perintah Kami hanyalah (dengan) satu perkataan seperti kejapan mata. وَلَقَدْ اَهْلَكْنَآ اَشْيَاعَكُمْ فَهَلْ مِنْ مُّدَّكِرٍ wa laqad ahlaknā asy yā'akum fa hal mim muddakir Dan sungguh, telah Kami binasakan orang yang serupa dengan kamu (kekafirannya). Maka adakah orang yang mau mengambil pelajaran? وَكُلُّ شَيْءٍ فَعَلُوْهُ فِى الزُّبُرِ wa kullu syai`in fa'alụhu fiz zubur Dan segala sesuatu yang telah mereka perbuat tercatat dalam buku buku catatan.

وَكُلُّ صَغِيْرٍ وَّكَبِيْرٍ مُّسْتَطَرٌ wa kullu ṣagīriw wa kabīrim mustaṭar Dan segala (sesuatu) yang kecil maupun yang besar (semuanya) tertulis. اِنَّ الْمُتَّقِيْنَ فِيْ جَنّٰتٍ وَّنَهَرٍۙ innal muttaqīna fī jannātiw wa nahar Sungguh, orang orang yang bertakwa berada di taman taman dan sungai sungai, فِيْ مَقْعَدِ صِدْقٍ عِنْدَ مَلِيْكٍ مُّقْتَدِرٍ fī maq'adi ṣidqin 'inda malīkim muqtadir di tempat yang disenangi di sisi Tuhan Yang Mahakuasa.

سَبِّحِ اسْمَ رَبِّكَ الْاَعْلَىۙ sabbiḥisma rabbikal a'lā Sucikanlah nama Tuhanmu Yang Mahatinggi, الَّذِيْ خَلَقَ فَسَوّٰىۖ allażī khalaqa fa sawwā Yang menciptakan, lalu menyempurnakan (ciptaan Nya). وَالَّذِيْ قَدَّرَ فَهَدٰىۖ wallażī qaddara fa hadā Yang menentukan kadar (masing masing) dan memberi petunjuk,

وَالَّذِيْٓ اَخْرَجَ الْمَرْعٰىۖ wallażī akhrajal mar'ā dan Yang menumbuhkan rerumputan, فَجَعَلَهٗ غُثَاۤءً اَحْوٰىۖ fa ja'alahụ guṡā`an aḥwā lalu dijadikan Nya (rumput rumput) itu kering kehitam hitaman. سَنُقْرِئُكَ فَلَا تَنْسٰىٓ ۖ sanuqri`uka fa lā tansā Kami akan membacakan (Al Qur'an) kepadamu (Muhammad) sehingga engkau tidak akan lupa,

اِلَّا مَا شَاۤءَ اللّٰهُ ۗاِنَّهٗ يَعْلَمُ الْجَهْرَ وَمَا يَخْفٰىۗ illā mā syā`allāh, innahụ ya'lamul jahra wa mā yakhfā kecuali jika Allah menghendaki. Sungguh, Dia mengetahui yang terang dan yang tersembunyi. وَنُيَسِّرُكَ لِلْيُسْرٰىۖ wa nuyassiruka lil yusrā Dan Kami akan memudahkan bagimu ke jalan kemudahan (mencapai kebahagiaan dunia dan akhirat), فَذَكِّرْ اِنْ نَّفَعَتِ الذِّكْرٰىۗ fa żakkir in nafa'atiż żikrā oleh sebab itu berikanlah peringatan, karena peringatan itu bermanfaat,

سَيَذَّكَّرُ مَنْ يَّخْشٰىۙ sayażżakkaru may yakhsyā orang yang takut (kepada Allah) akan mendapat pelajaran, وَيَتَجَنَّبُهَا الْاَشْقَىۙ wa yatajannabuhal asyqā dan orang orang yang celaka (kafir) akan menjauhinya, الَّذِيْ يَصْلَى النَّارَ الْكُبْرٰىۚ allażī yaṣlan nāral kubrā (yaitu) orang yang akan memasuki api yang besar (neraka),

ثُمَّ لَا يَمُوْتُ فِيْهَا وَلَا يَحْيٰىۗ ṡumma lā yamụtu fīhā wa lā yaḥyā selanjutnya dia di sana tidak mati dan tidak (pula) hidup. قَدْ اَفْلَحَ مَنْ تَزَكّٰىۙ qad aflaḥa man tazakkā Sungguh beruntung orang yang menyucikan diri (dengan beriman), وَذَكَرَ اسْمَ رَبِّهٖ فَصَلّٰىۗ wa żakarasma rabbihī fa ṣallā dan mengingat nama Tuhannya, lalu dia salat.

بَلْ تُؤْثِرُوْنَ الْحَيٰوةَ الدُّنْيَاۖ bal tu`ṡirụnal ḥayātad dun yā Sedangkan kamu (orang orang kafir) memilih kehidupan dunia, وَالْاٰخِرَةُ خَيْرٌ وَّاَبْقٰىۗ wal ākhiratu khairuw wa abqā padahal kehidupan akhirat itu lebih baik dan lebih kekal. اِنَّ هٰذَا لَفِى الصُّحُفِ الْاُوْلٰىۙ inna hāżā lafiṣ ṣuḥufil ụlā Sesungguhnya ini terdapat dalam kitab kitab yang dahulu,

صُحُفِ اِبْرٰهِيْمَ وَمُوْسٰى ṣuḥufi ibrāhīma wa mụsā (yaitu) kitab kitab Ibrahim dan Musa. هَلْ اَتٰىكَ حَدِيْثُ الْغَاشِيَةِۗ hal atāka ḥadīṡul gāsyiyah Sudahkah sampai kepadamu berita tentang (hari Kiamat)? وُجُوْهٌ يَّوْمَىِٕذٍ خَاشِعَةٌ ۙ wujụhuy yauma`iżin khāsyi'ah Pada hari itu banyak wajah yang tertunduk terhina,

عَامِلَةٌ نَّاصِبَةٌ ۙ 'āmilatun nāṣibah (karena) bekerja keras lagi kepayahan, تَصْلٰى نَارًا حَامِيَةً ۙ taṣlā nāran ḥāmiyah mereka memasuki api yang sangat panas (neraka), تُسْقٰى مِنْ عَيْنٍ اٰنِيَةٍ ۗ tusqā min 'ainin āniyah diberi minum dari sumber mata air yang sangat panas.

لَيْسَ لَهُمْ طَعَامٌ اِلَّا مِنْ ضَرِيْعٍۙ laisa lahum ṭa'āmun illā min ḍarī' Tidak ada makanan bagi mereka selain dari pohon yang berduri, لَّا يُسْمِنُ وَلَا يُغْنِيْ مِنْ جُوْعٍۗ lā yusminu wa lā yugnī min jụ' yang tidak menggemukkan dan tidak menghilangkan lapar. وُجُوْهٌ يَّوْمَىِٕذٍ نَّاعِمَةٌ ۙ wujụhuy yauma`iżin nā'imah Pada hari itu banyak (pula) wajah yang berseri seri,

لِّسَعْيِهَا رَاضِيَةٌ ۙ lisa'yihā rāḍiyah merasa senang karena usahanya (sendiri), فِيْ جَنَّةٍ عَالِيَةٍۙ fī jannatin 'āliyah (mereka) dalam surga yang tinggi, لَّا تَسْمَعُ فِيْهَا لَاغِيَةً ۗ lā tasma'u fīhā lāgiyah di sana (kamu) tidak mendengar perkataan yang tidak berguna.

فِيْهَا عَيْنٌ جَارِيَةٌ ۘ fīhā 'ainun jāriyah Di sana ada mata air yang mengalir. فِيْهَا سُرُرٌ مَّرْفُوْعَةٌ ۙ fīhā sururum marfụ'ah Di sana ada dipan dipan yang ditinggikan, وَّاَكْوَابٌ مَّوْضُوْعَةٌ ۙ wa akwābum mauḍụ'ah dan gelas gelas yang tersedia (di dekatnya),

وَّنَمَارِقُ مَصْفُوْفَةٌ ۙ wa namāriqu maṣfụfah dan bantal bantal sandaran yang tersusun, وَّزَرَابِيُّ مَبْثُوْثَةٌ ۗ wa zarābiyyu mabṡụṡah dan permadani permadani yang terhampar. اَفَلَا يَنْظُرُوْنَ اِلَى الْاِبِلِ كَيْفَ خُلِقَتْۗ a fa lā yanẓurụna ilal ibili kaifa khuliqat Maka tidakkah mereka memperhatikan unta, bagaimana diciptakan?

وَاِلَى السَّمَاۤءِ كَيْفَ رُفِعَتْۗ wa ilas samā`i kaifa rufi'at dan langit, bagaimana ditinggikan? وَاِلَى الْجِبَالِ كَيْفَ نُصِبَتْۗ wa ilal jibāli kaifa nuṣibat Dan gunung gunung bagaimana ditegakkan? وَاِلَى الْاَرْضِ كَيْفَ سُطِحَتْۗ wa ilal arḍi kaifa suṭiḥat Dan bumi bagaimana dihamparkan?

فَذَكِّرْۗ اِنَّمَآ اَنْتَ مُذَكِّرٌۙ fa żakkir, innamā anta mużakkir Maka berilah peringatan, karena sesungguhnya engkau (Muhammad) hanyalah pemberi peringatan. لَّسْتَ عَلَيْهِمْ بِمُصَيْطِرٍۙ lasta 'alaihim bimuṣaiṭir Engkau bukanlah orang yang berkuasa atas mereka, اِلَّا مَنْ تَوَلّٰى وَكَفَرَۙ illā man tawallā wa kafar kecuali (jika ada) orang yang berpaling dan kafir,

فَيُعَذِّبُهُ اللّٰهُ الْعَذَابَ الْاَكْبَرَۗ fa yu'ażżibuhullāhul 'ażābal akbar maka Allah akan mengazabnya dengan azab yang besar. اِنَّ اِلَيْنَآ اِيَابَهُمْ inna ilainā iyābahum Sungguh, kepada Kamilah mereka kembali, ثُمَّ اِنَّ عَلَيْنَا حِسَابَهُمْ ṡumma inna 'alainā ḥisābahum kemudian sesungguhnya (kewajiban) Kamilah membuat perhitungan atas mereka.

Berita Terkait

4 Mei 2020 Depok & Kota Lainnya Senin Bogor Jadwal Buka Puasa di Jakarta

Nurofia Fauziah

Simak Penjelasannya Lupa Mandi Besar Bisa Membuat Puasa Batal

Nurofia Fauziah

Lengkap dengan Niat Berpuasa Jadwal Imsak & Subuh Kota Surabaya 5 Ramadhan 1441 H

Nurofia Fauziah

Jumat 1 Mei 2020 Lengkap dengan doa Puasa Ramadhan Jadwal Imsak & Buka Puasa di Bengkulu

Nurofia Fauziah

Lengkap dengan Arti & Latinnya Bacaan Niat Zakat Fitrah buat Diri Sendiri & Keluarga

Nurofia Fauziah

Ayam Pop Ayam Woku hingga Sayur Bobor 5 Rekomendasi Masakan buat Berbuka Puasa

Nurofia Fauziah

Rabu 6 Mei 2020 Beserta Doa & Resep Buka Puasa & Yogyakarta Solo Jadwal Buka Puasa Semarang

Nurofia Fauziah

dan Bacaan Niat Puasa Ramadhan Minggu 10 Mei 2020 Jadwal Imsak & Buka Puasa di Bengkulu

Nurofia Fauziah

dan Bekasi Tangerang Depok Bogor Jadwal Imsak & Buka Puasa Jumat 8 Mei 2020 – DKI Jakarta

Nurofia Fauziah

Jadwal Buka Puasa & Imsakiyah Wilayah Makassar selama Ramadhan 2020/1441 H

Nurofia Fauziah

Disertai Niat Puasa Sabtu 16 Mei 2020 Jadwal Imsak & Buka Puasa di Pangkalpinang

Nurofia Fauziah

Ini Penjelasan Lengkapnya! Bolehkan Pasutri Berhubungan Badan Selama Bulan Ramadhan

Nurofia Fauziah

Leave a Comment