Regional

Cuma Minum Air Galon buat Ganjal Perut Lapar Warga Serang Meninggal Seusai 2 Hari Tak Makan

Sempat diberitakan dua hari tak makan, Yuli (43) ,warga Lontar Baru, Kota Serang, Banten, dilaporkan meninggal pada Senin (20/4/2020). Sebelum meninggal, Yuli sempat menceritakan keselulitan yang dihadapi keluarganya. Dilansir dari pemberitaan KOMPAS TV , sebelum meninggal Yuli bercerita dia dan keempat anaknya hanya minum air galon isi ulang untuk mengganjal perut.

Mengutip Kompas.com , berikut rangkuman hal seputar peristiwa yang dialami mendiang Yuli: Yuli diketahui selama ini hanya sebagai buruh lepas dengan gaji Rp 25.000 per hari. Sedangkan suaminya, Kholid diketahui hanya bekerja sebagai pemulung. Namun, selama pandemi corona ini tak banyak hasil yang dibawa pulang.

Program bantuan pemerintah tak ia dapatkan, meski sudah berulang kali mengajukan. Menurut Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kota Serang, Hari Pamungkas, Yuli sudah tak sadarkan diri saat dibawa ke Puskesmas Sindangdaru, Kota Serang, Senin (20/4/2020). Sesampainya di puskesmas, berbagai upaya pertolongan telah dilakukan oleh tim medis, namun nyawanya tidak berhasil tertolong.

"Yang pertama kami turut berbelasungkawa. Ya, betul meninggal dunia dalam perjalanan menuju Puskesmas Sindangdaru," kata Hari melalui pesan singkat, dikutip dari Kompas.com , Selasa (21/4/2020). "Dokter enggak berani menyimpulkan sakit apa, karena almarhumah meninggal dalam perjalanan dan di luar sepengetahuan dokter. Ditambah suaminya bilang almarhumah enggak punya riwayat sakit apa pun," tambah dia. Menyikapi adanya pemberitaan terkait kondisi keluarga Yuli yang tak bisa makan sebelum meninggal itu, Pemkot Serang, dikatakan langsung merespons dengan memberikan bantuan.

"Sebelumnya kan di berita ramai keluarga almarhumah nahan lapar sampai minum air galon, keluarga almarhumah itu sudah terdata penerima bantuan masyarakat terdampak Covid 19, Sabtu kemarin pihak pemkot sudah berikan bantuan itu," kata dia. Terkait dengan kondisi itu, pihaknya berharap masyarakat untuk tidak saling menyalahkan. Adapun Pemkot, lanjut dia, sudah berusaha semaksimal mungkin. Namun diakui memang ada keterbatasan.

"Kami memiliki keterbatasan, kami butuh semua pihak, kami enggak bisa kerja sendiri, butuh semua elemen untuk bekerja sama saling support . Jangan lagi ada saling menyalahkan, sama sama kita lagi ikhtiar menyelesaikan masalah pandemi ini," kata dia.

Berita Terkait

Pelaksanaannya wajib Dibenahi Legislator Nilai Landasan Filosofis Otsus Papua Sudah Baik

Nurofia Fauziah

Abdullah Buka Tenda Berkemah di Pinggir Sungai Cara Unik Pemudik Isolasi Diri

Nurofia Fauziah

Kepala Dusun Diamankan Kronologi Petugas BNNK Dipukuli Warga saat Hendak Tangkap Buronan Narkoba

Nurofia Fauziah

Kasus Pencurian Uang di SPBU Mlati Terkuak Berkat Temuan Ceceran Uang di Laci Kasir

Nurofia Fauziah

Sempat Keluhkan Ini menuju Tetangga Epin Ternyata Meninggal Tubuhnya Ambruk saat Sembelih Hewan Kurban

Nurofia Fauziah

Waspada Potensi Tinggi Gelombang Capai 2 Meter Info BMKG Peringatan Dini Rabu 3 Juni 2020 di Lombok

Nurofia Fauziah

Sempat Dikira Mati dalam Perut Induk Begini Detik-Detik Kelahiran Kambing Bermata Satu di Sumedang

Nurofia Fauziah

Ada Penambahan 64 Kasus Baru Covid-19 di DIY diumumkan 31 Juli 2020

Nurofia Fauziah

Fakta Baru PNS Dinas hingga Kini Sehat Tegas Bupati Beri Hukuman Ini buat 2 PNS Pingsan di Mobil

Nurofia Fauziah

Setelah Pemuda Ini Pulang dari Ijtima Ulama Tabligh Gowa Satu Keluarga Positif Virus Corona

Nurofia Fauziah

Gugus Tugas Akan Lacak Riwayatnya Pasien Covid-19 Asal Sungai Pinang Ogan Ilir Meninggal Dunia

Nurofia Fauziah

Warga Mambulilling Sulawesi Barat Turun menuju Jalan Tolak Dokter yang Positif Corona Diisolasi di Rumah

Nurofia Fauziah

Leave a Comment