Internasional

Berawal dari Tak Nafsu Makan Mahasiwa ITB Meninggal 7 Hari 7 Malam Kerjakan Skripsi Tanpa Tidur

Kisah perjuangan<span ></span>mahasiswa ITB<span ></span>dalam mengerjakan pendidikannya itu viral di media sosial Twitter. Seorang<span ></span>mahasiswa ITB<span ></span>dikabarkan<span ></span>meninggal<span ></span>dunia usai 7 hari 7 malam mengerjakan<span ></span>skripsi<span ></span>tanpa tidur. <span >Jehuda dikabarkan telah meninggal dunia lantaran sakit yang dialaminya.</span>

Mahasiswa ITB<span ></span>meninggal<span ></span>dunia usai 7 hari 7 malam<span ></span>tidak tidur<span ></span>demi menyelesaikan<span ></span>skripsi<span ></span>dan sempat ngaku tak bisa makan hingga dikira<span ></span>tipes. Kisah ini dibagikan mahasiswa bernama Jehuda Christ Wahyu lewat thread di laman Twitternya. Mengeluh sakit usai tidak tidur 7 hari 7 malam, siapa sangka Jehuda Christ sempat merasakan kondisi tubuh yang kian menurun.

Kondisi tubuhnya kian menurun, Jehuda hingga tak bisa ikut wisuda, Jehuda mengaku kondisi tubuhnya kian membaik. Namun takdir berkata lain, Jehuda dikabarkan telah meninggal dunia lantaran sakit yang dialaminya. Kisah mahasiswa ITB yang dikabarkan meninggal dunia usai 7 hari 7 malam tidak tidur tampak pada laman Twitter @jechriswa, pada (25/10/2019) lal.

Thread di Twitter yang dibuat Jehuda diberi judul Anemia of chronic disease, skripsi, dan wisuda ITB. Utasan tersebut bermula saat ia mengaku mengerjakan skripsi sampai tak tidur di malam hari selama 7 hari 7 malam. "Cerita nya dimulai dari gue ngerjain skripsi sampe mau mati, 7 hari berturut2 malem ga tidur, siang nya tidur. Sampe ujung ujung nya sidang (13 sept) gue dinyatakan lulus. Puji Tuhan," tulis @jechriswa mengawali cerita.

Anemia of chronic disease, skripsi, dan wisuda ITB . SEBUAH UTAS Lantaran hal tersebut Jehuda merasa kebahagiaannya berkurang sebab tak lagi bisa merasakan makanan enak. "Trus kebahagiaan gue berkurang karna ketika makan setelah sidang, kok rasa makanan nya ga enak. Yauda terus gue ga apa apain. Sambil urus yudisium, nafsu makan gue terus berkurang. Gue makan sehari sekali kali,"<span ></span>lanjutnya.

Mahasiswa asal Cikarang itu pun langsung memeriksakan dirinya ke beberapa rumah sakit. Dari hasil pemeriksaan, dia pernah didiagnosa beberapa dugaan sakit mulai dari tipes, darah rendah, infeksi kronis, hingga diduga sakit ginjal. Namun, setiap periksa, Jehuda selalu memberikan hasil diagnosis yang berbeda beda.

Ada yang mengira sakit paru paru (TBC), DBD, hingga anemia. Ia bahkan tak sempat ikut wisuda lantaran kondisi tubuhnya tidak memungkinkan. Kian hari, ia merasa semakin lemas dan kurus pucat.

Ia juga mengaku nadinya deg degan meskipun usai diperiksa jantungnya normal. "Hasil rekam jantung menunjukan jantung gue normal, tapi nadi gue deg deg an. Gabisa membuang semua kemungkinan ada masalah jantung. Tapi untung nya darah gueudh jauh lebih baik, meski masih anemia juga,"<span ></span>terang @jechriswa. Jehuda mengaku kondisinya kian membaik dan memberi pesan agar tetap menjaga kesehatan.

"Sekarang gue udh semakin baikan. Inti dari semua ini: KALO MAU NGERJAIN TA1 DAN TA2 PLIS PLIS PLIS JAGA KESEHATAN JUGA. Sedih hatiku hancur berkeping keping gaikut rangkaian wisuda himpunan samsek. Daan aku berhenti merokok. Stay healthy guys. Ya. Aku merokok, bagi yg belum tau wkwkw, tapi udah ngga lagi. Jaga kesehatan semuanya! Aku menyesal kenapa bisa sakit, ya emang gatau sih sakit apa. Silahkan yg mau meneliti 7x hasil lab darah ku aku terbuka banget wkakwka,"<span ></span>pungkasnya.

Thread tersebut telah mendapat banyak respon. Hingga artikel ini dibuat, telah dibagikan sebanyak 3.401 kali dan mendapat like 6.641 dan 276 komentar. Dari kolom komentar, Jehuda disebut meninggal dunia pada tanggal 24 November 2019 lalu.

Dilansir dari laman Instagramnya @jechriswa, kabar tersebut seolah dibenarkan oleh sang kakak. Sang kakak membuat highlight di instagram Jehuda dengan mengunggah ucapan duka dari teman teman adiknya. "Terima kasih atas semua ucapan bela sungkawa yang tulus. Ini bsangat berarti bagi dia adik saya dan keluarga. Ini kakaknya mengelola akun untuk sementara," tulis yang tampak pada awal highlight Instagram berikut.

Ya, Jehuda diketahui memiliki kakak perempuan pemilik akun Instagram @deacwm. Sementara dari laman Instagram sang kakak, juga terdapat highlight yang berisi kenangan bersama Jehuda. Dari dua laman Instagram dan Twitter, banyak netizen yang turut memberikan ucapan belasungkawa atas berpulangnya mahasiswa ITB tersebut.

Semoga kejadian ini dapat dijadikan pelajaran agar tak kembali terulang dikemudian hari.

Berita Terkait

Kim Jong Un Puji Korea Utara atas Kesuksesan Gemilang Negaranya Melawan Covid-19

Nurofia Fauziah

Kakek Sugiono Pemain Film Bokep Sangat Terkenal Jepang Kirim Salam Buat Pecinta Indonesia

Nurofia Fauziah

Kapal Pesiar Norwegia, Viking Sky Kirim Sinyal Darurat, 1.300 Penumpang Dievakuasi dengan Helikopter

Nurofia Fauziah

Kunjungan Pertama Kaisar Baru Jepang Dimulai 1 Juni 2019 ke Perfektur Aichi

Nurofia Fauziah

Seorang Remaja Tewas demi Selfie Bagus, sebelumnya Panjat Tiang Listrik 30 M dan Terjatuh

Nurofia Fauziah

Penahanan Tiga Suporter Indonesia di Malaysia Terkait Penyebaran Isu Teror KBRI

Nurofia Fauziah

Pria Ini Tetap Menikahi Kekasihnya Tunangannya Terbujur Kaku dalam Balutan Gaun Pengantin

Nurofia Fauziah

Pemilik Butik Ini Terancam Hukuman Penjara Lakukan Pemotretan dengan Model di Lahan Pemakaman

Nurofia Fauziah

Peneliti Telusuri Sumber penting Covid-19 Berhasil Temukan Pasien Pertama Pembawa Virus Corona

Nurofia Fauziah

Media Asing Soroti Minimnya Kasus Covid-19 di Bali

Nurofia Fauziah

Tapi Tak Pernah Berhubungan Intim Kisah Pasangan Suami Istri yang Telah 11 Tahun Menikah

Nurofia Fauziah

Atraksi Pencak Silat Dan Budaya Kontingen Indonesia Disambut Meriah di Aljazair

Nurofia Fauziah

Leave a Comment