Bisnis

Bank DKI capai Penghargaan Best CFO

Atas pencapaian kinerja keuangan Bank DKI yang terus tumbuh dengan baik, Bank DKI raih penghargaan sebagai 20 bank berkinerja terbaik di Indonesia dan Best CFO in financial institution yang diberikan kepada Direktur Keuangan Bank DKI, Sigit Prastowo di Jakarta (11/12). Penghargaan tersebut diberikan kepada 20 Bank yang memiliki pertumbuhan kinerja keuangan yang baik dalam periode Juni 2017 s/d Juni 2019. Sigit Prastowo menjelaskan, per Juni 2019 berhasil membukukan pertumbuhan kinerja yang baik. Hal tersebut ditunjukkan dengan realisasi total kredit dan pembiayaan sebesar Rp29,5 triliun per Juni 2019 atau tumbuh 5,9 % dibanding periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp27,9 triliun.

“Bank DKI terus mendorong peningkatan penyaluran kredit, terutama kepada sektor UMKM di DKI Jakarta” ujar Sigit sambil menjelaskan pertumbuhan kredit Bank DKI didorong oleh kredit pada segmen UMKM yang tumbuh sebesar tumbuh 18,0% secara tahunan, dari Rp. 1,1 triliun menjadi Rp. 1,3 triliunPertumbuhan Kredit Segmen UMKM tersebut ditopang oleh pertumbuhan kredit mikro yang mencatatkan pertumbuhan 33,3%, dimana per Juni 2019 tercatat sebesar Rp.843,0 miliar”. Hal ini sejalan dengan strategi Bank DKI dimana penyaluran kredit kepada UMKM menjadi fokus utama untuk dikembangkan mengingat segmen UMKM yang merupakan sektor ekonomi yang prospektif dan aman serta dalam rangka mendukung program kerja Pemprov DKI Jakarta.

Berbagai program percepatan penyaluran kredit UMKM khususnya kredit mikro telah dan akan terus dilakukan hingga saat ini. Seperti pada tanggal 25 Juli 2019 lalu, Bank DKI telah melakukan penandatanganan perjanjian kredit mikro secara massal kepada total 250 peserta program Pengembangan Ke wirausahaan Terpadu atau PKT, yang diwakili oleh 40 wirausahawan dalam acara Business Matching bersama Pemprov DKI Jakarta dan Otoritas Jasa Keuangan. Sigit juga menambahkan dari sisi Dana Pihak Ketiga, dana tabungan menunjukkan pertumbuhan yang baik sebesar 15,9% dari semula tercatat sebesar Rp. 8,1 triliun menjadi sebesar Rp.9,4 triliun pada akhir Juni 2019.

Pertumbuhan dana tabungan tersebut mendorong peningkatan rasio dana murah yang ditunjukkan dari komposisi CASA per juni 2019 sebesar 54,5% dari periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 50,9%. Adapun total aset per Juni 2019 tercatat sebesar Rp45,6 triliun. Berbagai pencapaian kinerja bisnis tersebut telah mendorong realisasi pencapaian laba bersih Bank DKI per Juni 2019 yang tercatat sebesar Rp 372,1 miliar atau tumbuh 4,4% dari periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp356,4 miliar. Pertumbuhan laba bersih tersebut ditopang oleh peningkatan pendapatan bunga bersih per Juni 2019 yang tercatat sebesar 8,9%.

Berita Terkait

Pemerintah Perlu Siapkan Stimulus Perekonomian CSIS

Nurofia Fauziah

Menteri Teten Tunjuk Founder Ritel The Goods Dept Jadi Bos Smesco

Nurofia Fauziah

Pembangunan Terminal 4 Bandara Soetta Dimulai Pertengahan 2021

Nurofia Fauziah

Cerita Tentang Ulah ‘Wanita Spesial’ Ari Askhara yang Bikin Pramugari & Awak Kabin Garuda Kesal

Nurofia Fauziah

AirAsia Indonesia Kembali Beroperasi dari 19 Juni 2020

Nurofia Fauziah

BGR Logistics Jalin Kerjasama Strategis dengan PTP

Nurofia Fauziah

9 Miliar Link Net Bagikan Dividen Rp 491

Nurofia Fauziah

Kemudian Menguat menuju 5.100  Awal Pekan IHSG Diprediksi akan Melemah

Nurofia Fauziah

Adroady Perluas Jangkauan Iklan Digital Mobile Menggunakan Armada Sepeda Motor

Nurofia Fauziah

Kolaborasi Ini Mudahkan Bisnis buat Mengelola Pembayaran Online

Nurofia Fauziah

iCar Asia Bukukan Kenaikan Penerimaan Kas Triwulanan Tuntaskan Akuisisi Carmudi

Nurofia Fauziah

Bus Apron di Ngurah Rai Diusulkan Berusia Tak Lebih dari 10 Tahun 2 Kali Terbakar

Nurofia Fauziah

Leave a Comment