Internasional

Arab Saudi Tangkap Ibu Hamil Karena Dituduh Kritik Putra Mahkota

Arab Saudi menangkap setidaknya tujuh orang, termasuk dua orang berkewarganegaraan ganda (Saudi dan Amerika Serikat) dan seorang perempuan yang tengah hamil. Perkembangan ini disampaikan lembaga hak asasi manusia yang berbasis di London, ALQST, hari Jumat (05/04). Mereka yang ditangkap dilaporkan bukan aktivis, tapi penulis dan blogger yang mendiskusikan reformasi.

Sebelum ditahan, mereka dilarang melakukan perjalanan sejak Februari lalu. Penangkapan dilakukan ketika sejumlah pihak mengkhawatirkan nasib orang orang yang menjalani penahanan setelah mendesak pemerintah menghargai hak hak perempuan. Bulan lalu, 10 pegiat hak hak perempuan diadili, yang ditahan menyusul operasi penangkapan terhadap para pegiat yang dimulai pada 2018.

Sepuluh pegiat ini dibebaskan dengan jaminan minggu lalu. Kasus ini membuat masyarakat internasional mengeluarkan kecaman. Tak kurang dari 36 negara mendesak pembebasan mereka saat menggelar pertemuan di Dewan HAM PBB.

Sejauh ini belum ada tanggapan dari pemerintah Saudi terkait penahanan terbaru atas tujuh warga. Mereka yang ditahan termasuk enam laki laki dan seorang perempuan, menurut informasi yang dikumpulkan ALQST. Beberapa laporan menyebutkan jumlah warga yang ditangkap berjumlah delapan orang.

Perempuan yang ditangkap adalah Khadijah al Harbi, penulis yang sedang hamil dan penulis yang memegang paspor Amerika Serikat, Salah al Haidar. Ibu al Haidar belum lama ini termasuk di antara aktivis yang dibebaskan pemerintah. Makin disorot sejak kasus Khashoggi

Keluarga al Haidar memiliki rumah di Virginia, Amerika Serikat, namun tinggal di Saudi bersama anak dan istrinya, kata kantor berita Associated Press. Warga Saudi AS yang juga ditahan, menurut sejumlah laporan, adalah Badr al Ibrahim, yang dikenal sebagai seorang penulis dan dokter. Catatan hak asasi manusia Arab Saudi mendapat sorotan sejak pembunuhan terhadap wartawan veteran Jamal Khashoggi di kantor konsulat Sadi di Istanbul, Turki, Oktober 2018.

Tim penyelidik Turki dan beberapa kalangan meyakini ada keterlibatan putra mahkota, Mohammed bin Salman. Sebagai pemegang kekuasaan yang sebenarnya di Saudi, ia diduga mendalangi pembunuhan. Namun para pejabat di Riyadh menolak tuduhan ini dan mengklaim bahwa Kashoggi "tewas dalam operasi liar". Sebelas warga Saudi diadili dalam kasus ini Januari silam.

Penangkapan para aktivis dan penulis dianggap sebagai upaya mencegah adanya kritik terhadap putra mahkota, yang sejak dalam beberapa waktu terakhir mengumumkan dan menerapkan beberapa program reformasi. Meski demikian banyak pihak masih mengatakan prihatin dengan pemberlakukan hak hak perempuan di Saudi. Forum Ekonomi Dunia menempakan Saudi di urutan 141 dari 149 negara di daftar keseteraan gender global 2018.

Perempuan di Saudi tak boleh bepergian, menikah atau membuka rekening bank tanpa izin wali laki laki. Beberapa waktu lalu, seorang remaja perempuan kabur dari keluarganya, dan kasusnya menarik perhatian secara luas. Rahaf al Qunun, demikian nama remaja berusia 18 tahun tersebut, mengunci diri di satu hotel di Bangkok setelah petugas imigrasi mencoba memulangkannya ke Saudi.

PBB turun tangan memberikan bantuan dan ia mendapatkan suaka di Kanada.

Berita Terkait

Rambutnya Dipotong Warga Seret Wali Kota Bolivia di Jalanan Lalu Disiram Cat Merah Kecewa

Nurofia Fauziah

Hotel Mikazuki di Katsuura Melepas Warga Jepang yang Sebelumnya Dikarantina Akibat Virus Corona

Nurofia Fauziah

Korban Tewas Akibat Virus Corona Melonjak Jadi 213 orang

Nurofia Fauziah

2.600 Wartawan Asing Mendaftar Untuk Wartakan Pertemuan Puncak Trump Kim Di Vietnam

Nurofia Fauziah

Tulis Catatan Pilu Aktris India Preksha Mehta Tewas Bunuh Diri karena Tak Punya Job saat Pandemi

Nurofia Fauziah

PM Jepang Tegaskan Biaya Hanami April Lalu Adalah Biaya Peserta Sendiri

Nurofia Fauziah

Gus Yaqut Kaget Kegiatan DTD Diikuti Antusias Ratusan Peserta Mahasiswa Universitas Al Azhar

Nurofia Fauziah

Seekor Buaya Berukuran 4 Meter yang Dievakuasi dari Saluran Irigasi di Georgia Dikira Hoaks

Nurofia Fauziah

Selamat Hari Down Syndrome Sedunia! Yuk Simak Sejarah Hari Down Syndrome

Nurofia Fauziah

Pemilik RS di Bangladesh Ditangkap Polisi Palsukan Ribuan Tes Covid-19 Jadi Negatif

Nurofia Fauziah

WHO Lanjutkan Studi Hidroksiklorokuin buat Mengobati Covid-19

Nurofia Fauziah

Bocah 16 Tahun Habisi Nyawa Kakaknya Lalu Bunuh Diri Sehari Setelah Ulang Tahun sang Ibu

Nurofia Fauziah

Leave a Comment