Nasional

Akademisi IPB Apresiasi Menteri Pertanian Benahi Data Pangan

Kepala Pusat Studi Pembangun Pertanian dan Pedesaan, IPB, Sofyan Sjaf mengapresiasi Kementrian Pertanian di bawah Komando Shahrul Yasin Limpo yang melakukan pembenahan data pertanian. Hal tersebut disampaikannya saat acara diskusi bersama alumni IPB membahas strategi dalam percepatan pembangunan pertanian menghadapi era industri 4.0 bersama alumni IPB dan stakeholder pertanian di Taman Koleksi Kampus IPB, Jumat (29/11/2019). Menurutnya, gebrakan Kementan di komando Syahrul Yasin Limpo memperbaiki data pertanian perlu didukung semua pihak.

Namun katanya Kementan juga harus mampu menjelaskan ke publik data pertanian mana yang akan dilakukan pembenahan. "Langkah Kementan ini perlu disuport. Tapi pertanyaannya yang dibenahi itu, apakah data pertanian pangan saja, atau kebun saja, atau holtikultural atau apa. Nah ini harus dijelaskan secara utuh kepada publik," ujarnya. Perlu diketahui, Mentan Syharul mendorong penggunaan drone dalam mendapatkam data presisi.

Karena itu, Sofyan menilai dengan menggunakan tekhnologi, sudah saatnya Kementan disupport dalam mengajak petani dan pemuda menginput data pertanian. "Saya pikir dengan menggunakan tekhnologi sudah saatnya Kementan memanfaatkan drone yang kemarin diperlihatkan ke publik. Karena penelitian kami menunjukkan bahwa kesenjangan data luasan sangar luar biasa di bawah,"ungkapnya. Selanjutnya jika Kementan punya semangat memperbaiki data, maka teknologi menjadi salah satu instrumen yang paling penting untuk digunakan. Sebab teknologi adalah sebagai dasar efisiensi dan efektivitas dari semua hal

"Manfaatkan teknologi sebagai mungkin. Dron menjadi instrumen yang penting Tapi juga harus didukung partisipasi warga," tandasnya. Selain itu, Sofyan menekankan pentingnya pembekalan teknologi dan mekanisasi kepada generasi muda sebagai persiapan jelang menghadapi bonus demografi yang akan dilewati. Harapanya dalam membangun data presisi tidak bisa top down, tapi harus dari bawah sehingga sangat penting memetakan potensi desa guna kesuksesan pembangunan pertanian itu yang tepat, sebab terdapat 74 ribu desa dan 73,14 persenya merupakan desa pertanian.

"Makanya saya meminta kepada Kementan jadikan orang desa Itu menjadi subjek data. Dan mereka diajak mengambil data di situlah kemudian Kementan menyempurnakan data dengan menggunakan tekhnologi," tuturnya.

Berita Terkait

Mahasiswa hingga IRT Sudah Jadi ‘Agen Qurban’ Andakah Selanjutnya

Nurofia Fauziah

KPU Terima Tantangan BPN Prabowo Sandiaga Untuk Diaudit IT Forensik

Nurofia Fauziah

Diduga Modus Penipuan VIRAL Stiker Call Center Palsu di ATM BNI Tutupi Nominal Pecahan Uang

Nurofia Fauziah

7.785 Calon Avokat Mengikuti Ujian Serentak

Nurofia Fauziah

Ketua PP Bamusi Apresiasi Pemerintah Tolak ISIS Eks WNI Kembali menuju Indonesia

Nurofia Fauziah

Selasa 14 Juli 2020 Materi Aku & Teman Baru Soal & Jawaban TVRI SD Kelas 1-3

Nurofia Fauziah

Ketua KPU Beberkan Kronologi Wahyu Setiawan Gagal Terbang menuju Bangka Belitung Hingga Hilang Kontak

Nurofia Fauziah

Peringatan Dini Cuaca Kamis 18 Juni 2020 Potensi Pembentukan Awan Hujan di Berbagai Daerah BMKG

Nurofia Fauziah

Tertular dari Warga Jepang hingga Kondisi Terkini Fakta-fakta Dua WNI yang Terjangkit Virus Corona

Nurofia Fauziah

KPK Juga Bawa 3 Kendaraan & Uang dari Penangkapan Nurhadi di Simprug

Nurofia Fauziah

Akui Sempat Berkali-kali Berobat hingga Putuskan Tes Darah kisah 3 Pasien yang Sembuh dari Corona

Nurofia Fauziah

JPKP Nasional Cabang Jatim Kawal Pelantikan Jokowi-Ma’ruf Amin

Nurofia Fauziah

Leave a Comment