Nasional

Akademisi IPB Apresiasi Menteri Pertanian Benahi Data Pangan

Kepala Pusat Studi Pembangun Pertanian dan Pedesaan, IPB, Sofyan Sjaf mengapresiasi Kementrian Pertanian di bawah Komando Shahrul Yasin Limpo yang melakukan pembenahan data pertanian. Hal tersebut disampaikannya saat acara diskusi bersama alumni IPB membahas strategi dalam percepatan pembangunan pertanian menghadapi era industri 4.0 bersama alumni IPB dan stakeholder pertanian di Taman Koleksi Kampus IPB, Jumat (29/11/2019). Menurutnya, gebrakan Kementan di komando Syahrul Yasin Limpo memperbaiki data pertanian perlu didukung semua pihak.

Namun katanya Kementan juga harus mampu menjelaskan ke publik data pertanian mana yang akan dilakukan pembenahan. "Langkah Kementan ini perlu disuport. Tapi pertanyaannya yang dibenahi itu, apakah data pertanian pangan saja, atau kebun saja, atau holtikultural atau apa. Nah ini harus dijelaskan secara utuh kepada publik," ujarnya. Perlu diketahui, Mentan Syharul mendorong penggunaan drone dalam mendapatkam data presisi.

Karena itu, Sofyan menilai dengan menggunakan tekhnologi, sudah saatnya Kementan disupport dalam mengajak petani dan pemuda menginput data pertanian. "Saya pikir dengan menggunakan tekhnologi sudah saatnya Kementan memanfaatkan drone yang kemarin diperlihatkan ke publik. Karena penelitian kami menunjukkan bahwa kesenjangan data luasan sangar luar biasa di bawah,"ungkapnya. Selanjutnya jika Kementan punya semangat memperbaiki data, maka teknologi menjadi salah satu instrumen yang paling penting untuk digunakan. Sebab teknologi adalah sebagai dasar efisiensi dan efektivitas dari semua hal

"Manfaatkan teknologi sebagai mungkin. Dron menjadi instrumen yang penting Tapi juga harus didukung partisipasi warga," tandasnya. Selain itu, Sofyan menekankan pentingnya pembekalan teknologi dan mekanisasi kepada generasi muda sebagai persiapan jelang menghadapi bonus demografi yang akan dilewati. Harapanya dalam membangun data presisi tidak bisa top down, tapi harus dari bawah sehingga sangat penting memetakan potensi desa guna kesuksesan pembangunan pertanian itu yang tepat, sebab terdapat 74 ribu desa dan 73,14 persenya merupakan desa pertanian.

"Makanya saya meminta kepada Kementan jadikan orang desa Itu menjadi subjek data. Dan mereka diajak mengambil data di situlah kemudian Kementan menyempurnakan data dengan menggunakan tekhnologi," tuturnya.

Berita Terkait

Depok Menyusul Solo yang Pertama 4 Daerah Liburkan Sekolah Dampak Corona

Nurofia Fauziah

6 Mei 2020 Tuliskan Ciri-ciri Pantun! Jawaban Soal Kelas 4-6 SD Belajar dari Rumah TVRI Rabu

Nurofia Fauziah

Kisah Mahfud MD Jadi Saksi Nikahan Anak Sujiwo Tejo: Mahar Hampir Diutang hingga Ditegur Penghulu

Nurofia Fauziah

Pansel Capim KPK akan Serahkan Hasil Seleksi ke Presiden 2 September

Nurofia Fauziah

Minta Bantuan Sosial Tunai Dibagikan Sebelum Lebaran Mensos Curhat Jokowi Hampir Tiap Hari Telepon

Nurofia Fauziah

Fraksi PKS di DPR Minta Rencana Relaksasi PSBB Dipertimbangkan Secara Matang

Nurofia Fauziah

Anggota BPK Achsanul Qosasi Mengaku Tidak Kenal Ulum Disebut Terima Uang Kasus KONI

Nurofia Fauziah

Ini Solusi Bawaslu Anggaran APD Bagi Penyelenggara di Pilkada Belum Cair

Nurofia Fauziah

KPK Terus Pertajam Informasi Hubungan Tin Zuraida dengan Kardi

Nurofia Fauziah

857 Anak Dapat Remisi Sekaligus Ikut Program Sekolah Mandiri Merdeka Belajar

Nurofia Fauziah

Serahkan 3 Dokumen Mahfud Datang menuju DPR Bahas RUU HIP Mewakili Presiden Jokowi

Nurofia Fauziah

Sepertinya Jokowi Ingin Mengamputasi Isu Miring Dinasti Politik Pengamat

Nurofia Fauziah

Leave a Comment