Kesehatan

4 Vitamin buat Meningkatkan Daya Tahan Tubuh demi Mencegah Virus Corona

Terdapat berbagai vitamin yang dapat digunakan sebagai penambah daya tahan tubuh. Di tengah pandemi Covid 19, menambah daya tahan tubuh merupakan satu dari beberapa cara mencegah virus corona. Mengutip , Rabu (1/4/2020), sistem kekebalan tubuh yang baik sangat dibutuhkan agar terhindar dari Covid 19.

Penelitian menunjukkan peningkatan vitamin dalam tubuh dapat mendukung fungsi kekebalan tubuh yang optimal. Zat gizi mikro penting untuk melawan infeksi termasuk vitamin A, B, C, D, dan E, dan mineral besi, selenium, dan seng. Vitamin A menjaga struktur sel di kulit, saluran pernapasan, dan usus.

Vitamin A dapat menjadi penghalang garis depan untuk daya tahan tubuh. Jika diibaratkan permainan sepak bola, vitamin A akan berada di garis paling depan saat menghadapi infeksi. Selain itu, tubuh membuhkan vitamin A untuk membantu membuat antibodi yang menetralisir patogen penyebab infeksi.

Vitamin A dapat ditemukan dalam ikan berminyak, kuning telur, keju, tahu, kacang kacangan, biji bijian, biji bijian dan kacang kacangan. Selain itu, sayuran mengandung beta karoten, yang dapat dikonversi oleh tubuh menjadi vitamin A. Beta karoten ditemukan dalam sayuran hijau dan sayuran kuning dan oranye seperti labu dan wortel.

Vitamin B, khususnya B6, B9, dan B12, berkontribusi pada respons pertama tubuh Anda setelah diketahui sebagai patogen. Mereka melakukan ini dengan memengaruhi produksi dan aktivitas sel 'pembunuh alami'. Sel pembunuh alami bekerja dengan menyebabkan sel yang terinfeksi mati, suatu proses yang disebut apoptosis.

Vitamin B6 ditemukan dalam sereal, kacang kacangan, sayuran berdaun hijau, buah, kacang kacangan, ikan, ayam, dan daging. Sementara vitamin B9 (folat) sangat banyak dikandung sayuran berdaun hijau, kacang kacangan, dan biji bijian. Selanjutnya, vitamin B12 (cyanocobalamin) ditemukan dalam produk hewani, termasuk telur, daging dan susu, dan juga dalam susu kedelai yang diperkaya (periksa panel informasi nutrisi).

Ketika tubuh Anda melawan infeksi, akan mengalami apa yang disebut stres oksidatif. Stres oksidatif menyebabkan radikal bebas dapat menembus dinding sel, menyebabkan isinya bocor ke jaringan dan memperburuk peradangan. Vitamin C dan E membantu melindungi sel dari stres oksidatif.

Vitamin C juga membantu membersihkan kekacauan dengan memproduksi sel sel khusus untuk meningkatkan respons imun, termasuk neutrofil, limfosit, dan fagosit. Sumber vitamin C yang baik termasuk jeruk, lemon, limau, beri, buah kiwi, brokoli, tomat, dan capsicum. Vitamin E ditemukan dalam kacang kacangan, sayuran berdaun hijau dan minyak sayur.

Beberapa sel kekebalan membutuhkan vitamin D untuk membantu menghancurkan patogen yang menyebabkan infeksi. Meski paparan sinar matahari memungkinkan tubuh memproduksi vitamin D, sumber makanan termasuk telur, ikan, dan beberapa merek susu dan margarin dapat diperkaya dengan Vitamin D dalam tubuh. Sebuah tinjauan terhadap 25 studi menemukan bahwa suplemen vitamin D dapat membantu melindungi terhadap infeksi pernapasan akut.

Selain vitamin, ada juga zat lainnya yang bisa menambah daya tahan tubuh yakni besi, seng, dan selenium. Tubuh membutuhkan zat besi, seng, dan selenium untuk pertumbuhan sel kekebalan tubuh, di antara fungsi fungsi lainnya. Besi membantu membunuh patogen dengan meningkatkan jumlah radikal bebas yang dapat menghancurkannya.

Ini juga mengatur reaksi enzim yang penting bagi sel kekebalan untuk mengenali dan menargetkan patogen. Seng membantu menjaga integritas kulit dan selaput lendir. Seng dan selenium juga bertindak sebagai antioksidan, membantu memperbaiki beberapa kerusakan yang disebabkan oleh stres oksidatif.

Zat besi dapat ditemukan dalam daging, ayam, dan ikan. Selain itu, zat besi juga bisa didapat dari sumber sumber vegetarian termasuk kacang kacangan, serealia utuh dan sereal sarapan yang diperkaya zat besi. Sementara Seng dapat ditemukan dalam tiram dan makanan laut lainnya, daging, ayam, kacang kering dan kacang kacangan.

Selain itu, Seng juga dapat dijumpai di kacang kacangan (terutama kacang Brazil), daging, sereal dan jamur adalah sumber makanan selenium yang baik. Meski kenyataannya saat ini beberapa supermarket kehabisan produk produk tertentu. Namun sebisa mungkin harus berfokus pada makanan untuk meningkatkan asupan vitamin dan mineral sebagai upaya meningkatkan daya tahan tubuh.

Perlu diingat bahwa tidak semua suplemen vitamin dan mineral direkomendasikan untuk umum, ada beberapa pengecualian. Wanita hamil, beberapa orang dengan kondisi kesehatan kronis, dan orang orang dengan kondisi yang berarti mereka tidak dapat makan dengan benar atau menjalani diet yang sangat ketat, mungkin memerlukan suplemen spesifik. Bicaralah dengan dokter, Ahli Diet Praktisi Terakreditasi atau apoteker.

Di luar diet, ada langkah langkah lain yang dapat Anda ambil untuk tetap sehat di hadapan virus corona. Satu cara menghindari virus corona yang harus dilakukan adalah berhentilah merokok. Berhenti merokok dapat meningkatkan kemampuan paru paru dalam melawan infeksi.

Selain itu, lakukan olahraga dengan intensitas sedang seperti jalan cepat. Selanjutnya, tidur cukup, jaga jarak sosial, dan cuci tangan dengan sabun secara teratur.

Berita Terkait

Demam Berdarah hingga Leptospirosis Waspada 8 Penyakit Ini Sering Menyerang saat Musim Hujan

Nurofia Fauziah

Vitamin C & Vitamin E Bagus buat Kesehatan Kulit Wajah Tak Hanya buat Imunitas Tubuh

Nurofia Fauziah

Mana Lebih Baik, Sikat Gigi Sebelum atau Sesudah Sarapan?

Nurofia Fauziah

Berlokasi di dekat Lokasi Wisata, RSUD Bali Mandara Banyak Layani Warga Negara Asing

Nurofia Fauziah

Kebanyakan Makan Pisang Bisa Picu Masalah Kesehatan

Nurofia Fauziah

10 Buah dan Sayur Ini Mampu Turunkan Kolesterol Usai Idul Adha: Pepaya, Wortel hingga Seledri

Nurofia Fauziah

Kenali Gangguan Irama Jantung dan Penanganannya

Nurofia Fauziah

Bahan yang Digunakan sebagai Antivirus Corona oleh Kementan 7 Manfaat Kesehatan Eucalyptus

Nurofia Fauziah

Jadi Pendonor Sumsum Tulang untuk Ani Yudhoyono, Ini Risiko yang Akan Dirasakan Pramono Edhie

Nurofia Fauziah

Mulai dari Cotton Bud hingga Obat Tetes Cara Bersihkan Kotoran Telinga Berikut Ternyata Salah

Nurofia Fauziah

Pengetahuan Masyarakat tentang Kesehatan Jiwa Masih Minim

Nurofia Fauziah

Jangan Sampai Stres Bisa Turunkan Imun Hindari Kerumunan Imbauan Pasien Sembuh dari Covid-19

Nurofia Fauziah

Leave a Comment